Breaking News:

Jenderal Min Pemimpin Kudeta Myanmar Dihukum, Keluarganya Kini Jadi Target AS, Joe Biden Buat Cemas

Jenderal Min Aung Hlaing yang dituding sebagai pemimpin kudeta Myanmar dihukum. Bahkan kini kroni dan keluarganya jadi target berikutnya

AFP/YE AUNG THU
Panglima AD Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing. 

Jenderal Min Pemimpin Kudeta Myanmar Dihukum Berat, Keluarganya Kini Jadi Target, Langkah Joe Biden Ini Buat Cemas

TRIBUNJAMBI.COM - Presiden AS Joe Biden mengambil tindakan tegas menyikapi aksi Kudeta pemerintahan Myanmar oleh militer.

Jenderal Min Aung Hlaing yang dituding sebagai pemimpin Kudeta Myanmar dihukum. Bahkan kini kroni dan keluarganya jadi target berikutnya.

Presiden Joe Biden pada Rabu (10/2/2021) mengumumkan sanksi kepada Myanmar untuk melawan para jenderal Myanmar yang melakukan kudeta.

Langkah Biden ini sebagai upaya untuk mengembalikan demokrasi Myanmar yang coba digulingkan militer.

Melansir AFP pada Rabu (10/2/2021), Biden mengatakan, pemerintahannya memutus akses keuangan para pemimpin militer Myanmar ke dana 1 miliar dollar AS (Rp 13,9 triliun) di AS dan segera mengeluarkan sanksi baru.

Situasi di Myanmar Berubah Mencekam, Begini Kondisinya Setelah Sehari Pemerintahan Dikuasai Militer

UGM Heboh, Presiden Jokowi Dinobatkan Jadi Juara Umum Lomba Ketidaksesuaian Omongan dengan Kenyataan

Kapal Induk AS Digempur Bertubi-tubi di Laut China Selatan, China Murka Wilayahnya Diganggu

"Saya telah menyetujui perintah eksekutif baru yang memungkinkan kami untuk segera memberikan sanksi kepada para pemimpin militer yang mengarahkan kudeta, kepentingan bisnis mereka serta anggota keluarga dekat," kata Biden.

"Saya kembali menyerukan kepada militer Burma untuk segera membebaskan para pemimpin dan aktivis politik demokratis yang sekarang mereka tangkap, termasuk Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint," kata Biden.

"Militer harus melepaskan kekuasaan," tegasnya.

Foto tertanggal 6 Mei 2016 menampilkan pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi (kiri) bersama Menteri Luar Negeri Myanmar (tengah), dan Jenderal Min Aung Hlaing (kanan), di Naypyidaw, ibu kota Myanmar.
Foto tertanggal 6 Mei 2016 menampilkan pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi (kiri) bersama Menteri Luar Negeri Myanmar (tengah), dan Jenderal Min Aung Hlaing (kanan), di Naypyidaw, ibu kota Myanmar. (AP PHOTO/AUNG SHINE OO)

Biden mengatakan bahwa pemerintahannya akan mengidentifikasi target putaran pertama di bawah sanksi minggu ini.

Halaman
1234
Editor: Teguh Suprayitno
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved