Tak Tuntas di Lembaga Adat, Sengketa Lahan PT Minimex dan Warga Sarolangun Berlanjut ke Pengadilan

Konflik lahan warga Sarolangun dengan PT Minimex mulai disidangkan di Pengadilan Negeri Sarolangun.

Tak Tuntas di Lembaga Adat, Sengketa Lahan PT Minimex dan Warga Sarolangun Berlanjut ke Pengadilan
Tribunjambi/Wahyu Herliyanto
Sidang gugatan sengketa lahan PT Minimex berlangsung di Pengadilan Negeri Sarolangun. 

Tak Tuntas di Lembaga Adat, Kasus Sengketa Lahan PT Minimex dan Warga Sarolangun Berlanjut ke Pengadilan

TRIBUNJAMBI.COM, SAROLANGUN - Konflik lahan warga Sarolangun dengan PT Minimex mulai disidangkan di Pengadilan Negeri Sarolangun. Agenda sidang Senin (07/10) mendengarkan keterangan saksi dari penggugat terkait sengketa tanah di dalam kawasan PT Minimex.

Sidang tersebut dipimpin oleh Ketua Pengadilan Negeri Sarolangun Philip Mark Soenpiet, SH, MH, beserta dua anggota Hakim Muhammad Affan, SH dan Irse Yanda Prima, SH, MH serta panitera pengganti Andi Maddumase, SH.

Dihadiri Penggugat Dedi Suryadi bersama dua orang kuasa hukumnya Dedi Herdiansyah, SH, MH, Erik Abdullah, S. AG, MH dan Tergugat PT Minimex, Saipul Adri, H A Haris bersama tiga orang kuasa hukumnya Kemas Solihin, SH, Firmariko, SH, Umar Muda Pasaribu, SH.

Dalam sidang tersebut penggugat menghadirkan dua orang saksi bernama Hendra dan Awaludin, untuk diambil keterangan dalam sidang majelis tersebut.

Baca: 92 Persen Anggaran Kabupaten Muaro Jambi Disokong dari Pusat, Supendi Beri Kritikan Begini

Baca: Kanwil Dirjen Pembendaharaan Jambi Minta Penyaluran Dana DAK Tahap Dua Dimajukan

Baca: Tak Hanya di Film, Tahanan Ini Kabur Bermodal Sendok Makan, 2 Gembok & Borgol Tangan Dilepas

Hendra dalam keterangannya mengatakan bahwa dirinya pernah bekerja di PT. Minimex sebagai konsultan pendamping dalam melakukan pembebasan lahan, selama tiga tahun dari tahun 2008 sampai tahun 2011.

Ia mengaku, di lokasi tanah sengketa yang digugat oleh penggugat, ia memiliki tanah yang berbatasan dengan tanah tersebut.

"Saya pernah bekerja di PT Minimex dari tahun 2008-2011, sebagai konsultan pembebasan lahan," kata Saksi menjawab pertanyaan kuasa hukum Penggugat.

Ia juga menyebutkan bahwa setelah tidak bekerja lagi di PT Minimex, sepengetahuannya tanah sengketa tersebut merupakan tanah Dedi Suryadi sebagai penggugat, dan bukan Aminah.

"Saya tidak pernah tahu kalau tergugat Suryadi Adri membeli tanah dari Aminah di tanah sengketa tersebut dan saya pastikan selama saya 40 tahun di Mandiangin, tidak ada yang namanya pemilik tanah namanya Aminah di lokasi sengketa," katanya.

Halaman
123
Penulis: Wahyu Herliyanto
Editor: Teguh Suprayitno
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved