Pilpres 2019

Ketika Hakim MK Tanya Tegas Saksi 02 soal Pernyataan yang Berbelit: Mana yang Harus Dipegang?

Ketika Hakim MK Tanya Tegas Saksi 02 soal Pernyataan yang Berbelit: Mana yang Harus Dipegang?

Ketika Hakim MK Tanya Tegas Saksi 02 soal Pernyataan yang Berbelit: Mana yang Harus Dipegang?
Capture Youtube KompasTV
Hakim I Dewa Gede Palguna mempertanyakan keterangan yang disampaikan saksi Agus Maksum dalam sidang ketiga sengketa hasil Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu (19/6/2019). 

Ketika Hakim MK Tanya Tegas Saksi 02 soal Pernyataan yang Berbelit: Mana yang Harus Dipegang?

TRIBUNJAMBI.COM - Sidang ketiga sengketa hasil Pilpres 2019 nampak tegang saat ada keterangan saksi yang dianggap hakim MK berbelit.

Hakim I Dewa Gede Palguna mempertanyakan keterangan yang disampaikan saksi Agus Maksum dalam sidang ketiga sengketa hasil Pilpres 2019di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu (19/6/2019).

Diberitakan TribunWow.com dari saluran YouTube KompasTV, yang dipertanyakan hakim pada Agus Maksum adalah mengenai kesaksiannya terkait ada 17,5 juta daftar pemilih tetap (DPT) siluman.

Diketahui, Agus Maksum dihadirkan ke persidangan sebagai saksi fakta dari kubu pasangan calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Hal ini berawal, dalam sidang Agus yang dikonfirmasi hakim menyebutkan bahwa 17,5 juta DPT merupakan DPT fiktif.

Agus bahkan mengaku yakin bahwa 17,5 DPT itu tidak ada di dunia nyata.

Baca: Tidur Pakai Bantal dan Tidak Ternyata Miliki Dampak Bagi Kesehatan, Simak Perbedaaanya

Baca: Hakim MK Suruh Bambang Widjojanto Keluar Ruangan Karena Lakukan Hal Ini saat Arief Hidayat Berbicara

Namun, saat ditanya oleh pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai pihak termohon, Agus mengatakan bahwa ia tidak tahu apakah 17,5 juta DPT itu menggunakan hak pilihnya dalam Pilpres 2019 ini atau tidak karena tidak mengecek kehadiran mereka.

Menanggapi itu, Hakim I Dewa Gede Palguna langsung menyela dan menguji keterangan dari Agus Maksum.

"Saudara saksi, Anda sudah disumpah ya. Tadi Anda menyatakan itu tidak ada di dunia nyata dan Anda yakin sekali itu. Sekarang Anda menyatakan Anda tidak mengecek, dan menyatakan Anda tidak tahu. Mana yang harus dipegang?" tanya Hakim I Dewa Gede Palguna.

"Maksudnya tidak tahu kan beliau bertanya apakah orang itu hadir atau tidak, maaf, memilih atau tidak. Kan begitu," Agus Maksum menjelaskan.

Saksi Agus Maksum saat menjelaskan pernyataannya yang dinilai bertentangan dalam sidang ketiga sengketa hasil Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu (19/6/2019).
Saksi Agus Maksum saat menjelaskan pernyataannya yang dinilai bertentangan dalam sidang ketiga sengketa hasil Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu (19/6/2019). (Capture Youtube KompasTV)
Halaman
12
Editor: ekoprasetyo
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved