Setiap Minggu Ketua RT Bagi-bagi Uang dari Pengolahan BBM Ilegal di Jambi, Diduga Milik Aparat

Ada dua tempat pemasakan BBM ilegal hasil penambangan di kawasan Desa Pompa Air, Kecamatan Bajubang.

Setiap Minggu Ketua RT Bagi-bagi Uang dari Pengolahan BBM Ilegal di Jambi, Diduga Milik Aparat
Tribunjambi/Rian
Tempat berpagar di RT 33 Batanghari ini diduga jadi tempat pengolahan BBM ilegal. 

TRIBUNJAMBI.COM, MUARABULIAN - Warga sekitaran Kelurahan Rengas Condong, Kecamatan Muarabulian Kabupaten Batanghari, mengeluhkan bau dari tempat pengolahan BBM ilegal yang berada di kawasan pemukiman.

Diketahui, ada dua tempat pemasakan BBM ilegal hasil penambangan di kawasan Desa Pompa Air, Kecamatan Bajubang, tepat di pinggir Jalan Baru, RT 33 Kelurahan Rengas Condong, Kecamatan Muara Bulian.

Pantauan Tribunjambi.com, lokasi pertama tempat pengolahan BBM itu persis di pinggir Jalan Baru arah Mekarsari Ness. Tempat ini juga dekat dengan permukiman warga. Bahkan, aksesnya menuju jalan lintas juga tak begitu jauh, yakni sekira 1 kilometer.

Sekilas tampak luar, tempat itu terdapat banyak tumpukan barang rongksokan. Dan di pagar seng keliling. Sehingga aktivitas di dalamnya tak terlihat dari luar. Namun, sepintas, jika pengendara melintasi jalan tersebut, akan tercium aroma minyak.

Sementara, lokasi kedua bersebrangan dengan lokasi pertama. Namun jaraknya cukup dekat. Hanya saja, lokasi kedua ini memasuki lorong sekira beberapa ratus meter dari pinggir jalan.

Baca: Seorang Dokter di Jambi Dimarahi Hakim Gara-gara Beri Keterangan Keliru di Persidangan

Baca: Sri Rahayu Dibayar Rp 500 Ribu untuk Jadi Istri Palsu, Ternyata Dia Tertipu Janji Palsu

Baca: Rumah Adi Nyaris Roboh Karena Longsor, Kini Tinggal di Tenda Bersama Bayi 7 Bulan

Baca: Dilaporkan Bawahannya ke Polisi Atas Kasus Pemukulan, Begini Tanggapan Wakil Wali Kota Sungai Penuh

Warga sekitar mengatakan, dua tempat itu kerap mengeluarkan bau BBM. "Baunya itu bisa tercium sampai ke lapas. Sekarang mungkin belum ada dampaknya untuk kami warga di sini. Tapi beberapa tahun ke depan bisa saja terjadi gangguan saluran pernafasan," ujarnya.

Menurutnya, aktivitas tersebut telah berlangsung sejak tahun lalu. Ada sekira 8 hingga 9 pekerjanya adalah warga sekitar.

"Biasanya mereka mulai beraktivitas ketika sore hari sekira pukul 16.00 WIB ke atas saat mobil-mobil pikap yang membawa minyak mentah datang untuk diolah," katanya.

"Bisa belasan mobil lah yang keluar masuk tiap hari di situ. Yang jelas aktivitas pengangkutan itu dilakukan di tempat itu. Kami (warga) tidak pernah masuk ke situ," imbuh warga.

Ia juga mengatakan mulai sore hingga malam hari akan tercium bau BBM menyengat. "Itu jam-jamnya mereka mengolah. Nanti subuh-subuh mobil ramai bawa minyak itu keluar dari tempat itu," katanya.

Halaman
123
Penulis: Rian Aidilfi Afriandi
Editor: Teguh Suprayitno
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved