Breaking News:

Kopassus

5 Danjen Kopassus dengan Kisah Heroiknya, Mulai Tumpas Perompak hingga Basmi Teroris di Thailand

Kopassus yang dikenal memiliki kemampuan khusus bergerak cepat di segala medan, menembak dengan tepat, pengintaian, dan anti teror.

http://kopassus.mil.id
Danjen Kopassus Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr. (Han), menutup secara resmi pendidikan komando angkatan 103. Penutupan ditandai dengan pemberian ijazah kelulusan kepada perwakilan peserta didik yang berhasil meraih sangkur perak dalam sebuah upacara di Pantai Permisan Kab. Cilacap, Jawa Tengah, Rabu (14/8). 

2. Letkol Inf Moeng Parahadimulyo

Komandan RPKAD, Moeng Pahardimulyo
Komandan RPKAD, Moeng Pahardimulyo 

Kolonel Moeng Pahardimulyo terkenal keras.

Dia sudah menjadi anggota pasukan khusus TNI sejak 1960-an, saat Komando Pasukan Khusus masih bernama RPKAD ( Resimen Para Komando Angkatan Darat).

Banyak cerita tentang Kolonel Moeng yang tak diketahui orang.

Di antara cerita yang terkenal tentang Moeng, saat dia menelan mentah-mentah telur ular piton.

Padahal sebenarnya, ada banyak keteladanan darinya.

Moeng komandan yang keras dan disiplin, selain itu menerapkan hidup sederhana.

Saat itu, Moeng terjun ke medan operasi memimpin RTP 1 untuk Merebut Kota Tondano.

Pada era itu, terjadi perubahan baret prajurit dari warna cokelat (seperti baret artileri) menjadi warna merah.

Moeng Parahadimulyo pensiun dengan pangkat terakhir Mayor Jenderal, lahir di Yogyakarta, 11 Januari 1925 dan meninggal di Jakarta, 28 Desember 2012 pada umur 87 tahun.

Dalam masa kepemimpinan itu terjadi perubahan baret prajurit dari warna coklat (seperti baret Artileri) menjadi warna merah.

Pada masanya juga, diciptakan pakaian pakaian dinas lapangan (PDL) loreng khusus "darah mengalir", mengantikan seragam PDL loreng lama yang digunakan prajurit para komando.

Keras, keras dan keras

Moeng memiliki prinsip yang sangat keras. Setiap prajuritKopassus, walau hanya bersenjata sebilah pisau komando, harus bisa memenangkan pertempuran.

Kolonel Moeng juga berpesan supaya pasukan khusus bisa survive ketika sedang berada di hutan selama berhari-hari hanya berbekal pisau komando.

Dalam soal survival, Kolonel Moeng memang bukan hanya bisa memberikan perintah.

Dia langsung memberikan contoh nyata.

3. Kolonel Inf Sarwo Edhie Wibowo

Sarwo Edhie Wibowo pimpin RPKAD tumpas PKI
Sarwo Edhie Wibowo pimpin RPKAD tumpas PKI 

Kolonel Sarwo Edhie Wibowo merupakan Danjen Kopassusyang memimpin pasukan Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD) atau Kopassus saat penumpasan PKI.

Sarwo Edhie ditugaskan untuk melakukan pembersihan terhadap PKI di Jakarta dan wilayah pulau Jawa.

Sarwo Edhie merupakan Danjen Kopassus yang berhasil merebut kembali Pangkalan Udara dari tangan PKI dan gerombolannya.

Memulai serangan mereka pada pukul 2 dinihari pada 2 Oktober, Sarwo Edhie dan RPKAD mengambil alih Pangkalan Udara pada pukul 06:00 pagi.
Brigjen TNI Sintong Panjaitan

Sarwo Edhie Wibowo lahir di Purworejo, Jawa Tengah, 25 Juli 1925 – meninggal di Jakarta, 9 November 1989.

Ia adalah ayah dari Kristiani Herrawati Ani Yudhoyono yang merupakan istri dari Presiden ke-6 Republik Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono.

Ia juga ayah dari mantan KSAD, Pramono Edhie Wibowo.

Sarwo Edhie memiliki peran yang sangat besar dalam penumpasan Pemberontakan Gerakan 30 September dalam posisinya sebagai panglima RPKAD (atau disebut Kopassuspada saat ini).

Selain itu ia pernah menjabat juga sebagai Ketua BP-7 Pusat, Duta besar Indonesia untuk Korea Selatan serta menjadi Gubernur AKABRI.

Baca juga: Bacaan Doa Pagi Hari dan Doa Sore Hari, Memohon Berkah serta Dijauhkan Dari Kejahatan

Baca juga: Syarat Lulus SKD dan Ikut SKB CPNS 2021, Harus Raih Nilai Tertinggi Maksimal 3x Formasi

Baca juga: Manfaat Kubis Untuk Kesehatan, Cocok Dikonsumsi Saat Diet

4. Brigjen Sintong Panjaitan

Sintong Panjaitan
Sintong Panjaitan (Kolase kopassus.mil.id dan IST Tribun Medan)

Bagi Korps Baret Merah Kopassus, nama Sintong Panjaitanmerupakan sosok yang sangat disegani.

Sintong Hamonangan Panjaitan atau biasa dirujukSintong Panjaitan (lahir di Sumatra Utara, 4 September 1940; umur 78 tahun)

Banyak jasa Sintong terhadap Korps Baret Merah.

Dia merupakan prajurit tempur yang menjabat sebagai DanjenKopassus ke -10.

Sintong menjabat sebagai Danjen Kopassus pada Mei 1985 hingga Agustus 1987.

Sintong merupakan komandan lapangan saat operasi pembebasan penyanderaan pesawat Garuda Woyla pada 19 Maret 1981.

Pengalaman tempur Sintong Panjaitan sangat banyak.

Dia juga merupakan perwira TNI yang ikut dalam penumpasan PKI, Sintong juga termasuk yang terjun dalam upaya membujuk kepala-kepala suku di Irian Barat untuk memilih bergabung bersama Indonesia dalam Penentuan Pendapat Rakyat.

Selain itu, Sintong Panjaitan juga dikenal dekat dengan BJ Habibie.

Sintong diminta untuk menjadi penasihatnya.

Sintong Panjaitan menjadi orang kepercayaan Habibie semenjak Dia menjabat sebagai Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) di Era Presiden Soeharto.

Menristek Bacharuddin Jusuf Habibie menunjuk Sintong sebagai penasihat bidang militer di kantor Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) pada tahun 1994.

Sintong juga berperan aktif dalam upaya mengembalikan ABRI ke fungsi militer.

Di Korps Baret Merah, Sintong banyak mendidik angkatan muda, seperti AM Hendropriyono, Agum Gumelar, danPrabowo Subianto.

Sintong Panjaitan merupakan satu di antara perwira andal yang dimiliki Kopassus.

5. Mayjen TNI Prabowo Subianto

Prabowo Subianto saat Menjabat Sebagai Danjen Kopassus
Prabowo Subianto saat Menjabat Sebagai Danjen Kopassus (ist)

Prabowo Subianto Djojohadikusumo lahir di Jakarta, 17 Oktober 1951 Ia pernah terjun di dalam berbagai operasi militer yang dilakukan oleh TNI diantaranya Operasi Seroja di timor Timur, Operasi Pembebasan Sandera Mapenduma.

Karena beliau termasuk orang yang cemerlang di satuannya pada usia ke 26 beliau sudah bertugas sebagai komandan Pleton Group 1 Kopassandha.

Termasuk bagian dalam Operasi Tim Nanggala di Timor-timur yang merupakan salahsatu Provinsi Indonesia dulunya, kompi Prabowo yang saat itu berhasil menemukan target yaitu Nicolau Lobato Presiden Fretilin pada 1978.

Kompi Prabowo juga yang berhasil menangkap Xanana Gusmao yang merupakan Pemberontak dan juga Presiden pertama di Timor Leste.

Pada tahun 1996 Prabowo Subianto memimpin pasukan dalam misi penyelamatan sandera oleh OPM (Operasi Papua Merdeka) yang berencana menukarkan sandera tersebut dengan kemerdekaan papua.

Operasi ini banyak yang menamakan "Mission Impossible" dikarenakan tingkat kesulitan medan yang luar biasa dan kekerasan prajurit OPM serta hutan yang telah menjadi daerah kekuasaan OPM sejak bertahun tahun.

Ketika itu mata dunia mulai tertuju pada Papua dikarenakan ada beberapa peneliti (Tim Lorent'z) dari luar indonesia yang juga menjadi sandera pada kejadian tersebut, beberapa negara mengirim pasukan elit untuk membantu misi yang dipimpin langsung oleh Letjen Prabowo Subianto.

Walaupun 2 diantara 11 orang sandera meninggal dunia ada beberapa kejadian heroik menurut kesaksian PPIR (Purnawirawan Pejuang Indonesia Raya) yang saya dapat dari pelatihan selama saya pendidikan di Hambalang yaitu ketika akan dilaksanakan penyerbuan menggunakan Helikopter Prabowo.

Lebih memilih menaiki Helikopter bersama prajurit penyerbu padahal telah disiapkan helikopter khusus untuk beliau, para pimpinan Kompi merasa takut akan hal ini karena selain Komandan Pleton Kopassus, apalagi Prabowo Subianto juga berstatus Menantu Presiden Soeharto.

Berikut ini nama-nama jenderal yang pernah menjabat DanjenKopassus :

1. Mayor Inf Idjon Djanbi
1952-1956
Memimpin saat masih bernama Kesko TT III/Siliwangi
hingga bernama RPKAD

2. Mayor Inf R. E. Djailani
1956-1956
Sebelumnya menjabat Wadan RPKAD

3. Mayor Inf Kaharuddin Nasution
1956-1958

4. Mayor Inf Mung Parahadimulyo
1958-1964

5. Kolonel Inf Sarwo Edhie Wibowo
1964-1967
RPKAD hingga menjadi Puspassus AD

6. Brigjen TNI Widjoyo Suyono
1967-1970

7. Brigjen TNI Witarmin
1970-1975
Sebelumnya menjabat Komandan Brigif Linud 18/Trisula

8. Brigjen TNI Yogie Suardi Memet
Mei 1975 April 1983
Sebelumnya menjabat Wakil Komandan Kopassandha

9. Brigjen TNI Wismoyo Arismunandar
April 1983-Mei 1985
Sebelumnya menjabat Wakil Komandan Kopassandha

10. Brigjen TNI Sintong Panjaitan
Mei 1985-Agustus 1987
Sebelumnya menjabat Komandan Pusat Sandhi Yudha & Lintas Udara

11. Brigjen TNI Kuntara
Agustus 1987-Juli 1992
Sebelumnya menjabat Wakil Komandan Kopassus

12. Brigjen TNI Tarub
Juli 1992-Juli 1993
Sebelumnya menjabat Wakil Komandan Kopassus

13. Brigjen TNI Agum Gumelar
Juli 1993-September 1994
Sebelumnya menjabat Direktorat A BAIS ABRI

14. Brigjen TNI Subagyo HS
September 1994-Desember 1995
Sebelumnya menjabat Komandan Grup A Paspampres

15. Mayjen TNI Prabowo Subianto
Desember 1995-Maret 1998
Sebelumnya menjabat Wakil Komandan Kopassus

16. Mayjen TNI Muchdi Purwoprandjono
Maret 1998-Mei 1998
Sebelumnya menjabat Pangdam VI/Tanjungpura

17. Mayjen TNI Syahrir MS
1998-2000
Sebelumnya menjabat Pangdam IX/Udayana

18. Mayjen TNI Amirul Isnaini
1 Juni 2000-2002
Sebelumnya menjabat Waaspam KSAD

19. Mayjen TNI Sriyanto Muntasram
2002-15 Februari 2005
Sebelumnya menjabat Wadanjen Kopassus

20. Mayjen TNI Syaiful Rizal
15 Februari 2005-1 September 2006
Sebelumnya menjabat Kasdam VI/Tanjungpura

21. Mayjen TNI Rasyid Qurnuen Aquary
1 September 2006-12 September 2007
Sebelumnya menjabat Pangdivif-1/Kostrad

22. Mayjen TNI Soenarko
12 September 2007-1 Juli 2008
Sebelumnya menjabat Kasdivif-1/Kostrad

23. Mayjen TNI Pramono Edhie Wibowo
1 Juli 2008-4 Desember 2009
Sebelumnya menjabat Kasdam IV/Diponegoro

24. Mayjen TNI Lodewijk Freidrich Paulus
4 Desember 2009-8 September 2011
Sebelumnya menjabat Dirlat Kodiklatad

25. Mayjen TNI Wisnu Bawa Tenaya
8 September 2011-15 Juni 2012
Sebelumnya menjabat Danpussenif Kodiklatad

26. Mayjen TNI Agus Sutomo
15 Juni 2012-5 September 2014
Sebelumnya menjabat Komandan Paspampres

27. Mayjen TNI Doni Monardo
5 September 2014-25 Juli 2015
Sebelumnya menjabat Komandan Paspampres

28. Mayjen TNI Muhammad Herindra
25 Juli 2015-16 September 2016
Sebelumnya menjabat Kasdam III/Siliwangi

29. Mayjen TNI Madsuni
16 September 2016-2 Maret 2018
Sebelumnya menjabat Wadanjen Kopassus

30. Mayjen TNI Eko Margiyono
2 Maret 2018-sekarang
Sebelumnya menjabat Gubernur Akmil

31. Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa
25 Januari 2019- sekarang

32. Mayjen TNI Mohamad Hasan

27 Agustus 2020 sekarang

Sebelumnya Wadanjen Kopassus

Kisah-kisah kiprah Kopassus itu pernah ditayangkan di tribunjambi.com.

(Tribunjambi.com)

Berita lainnya seputar Kopassus

Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved