Breaking News:

Berita Internasional

Armada Perang AS Naikkan Tensi Laut China Selatan, Kapal Induk dan Rombongan Hadir Dalam Misi Rutin

Nampaknya Laut China Selatan kembali memanas setelah beberapa pekan, tidak dihampiri oleh armada perang negara lain selain Tiongkok.

Editor: Andreas Eko Prasetyo
Usni News
Kapal Induk US Navy saat beroperasi di Laut China Selatan. 

TRIBUNJAMBI.COM, WASHINGTON - Nampaknya Laut China Selatan kembali memanas setelah beberapa pekan, tidak dihampiri oleh armada perang negara lain selain Tiongkok.

Terbaru, rombongan kapal perang milik Amerika Serikat (AS) yang dipimpin oleh kapal induk USS Ronald Reagan dilaporkan sudah memasuki Laut China Selatan.

Masuknya rombongan armada perang AS itu terjadi pada hari Selasa (15/6) sebagai bagian dari misi rutin.

Kehadiran militer AS di perairan itu tentunya akan segera pula mendapatkan respon keras dari China yang mengklaim sebagian besar wilayah Laut China Selatan.

Kapal Induk US Navy bersama grup tempur saat memasuki Laut China Selatan.
Kapal Induk US Navy bersama grup tempur saat memasuki Laut China Selatan. (24h)

Melansir Reuters, Angkatan Laut AS turut melaporkan bahwa selama berada di Laut China Selatan rombongan itu akan melakukan operasi keamanan maritim.

Operasi itu meliputi operasi penerbangan dengan pesawat, latihan yang dilakukan pula dengan serangan maritim, dan pelatihan taktis terkoordinasi antara unit darat dan udara.

"Operasi kapal induk di Laut Cina Selatan adalah bagian dari kehadiran rutin Angkatan Laut AS di Indo-Pasifik," kata Angkatan Laut AS dalam pernyataan resminya.

Kapal induk USS Ronald Reagan juga dikabarkan turut datang ditemani kapal penjelajah berpeluru kendali USS Shiloh dan kapal perusak berpeluru kendali USS Halsey.

China yang kerap kali menyatakan keberatannya bila ada munculnya armada perang negara lain seperti halnya AS dengan latar misi militer di Laut China Selatan.

Baca juga: Taiwan Bisa Bernapas Lega Usai Didukung 7 Negara Besar G7 Agar Terbebas dari Belenggu China

Baca juga: AS Tuduh China Sengaja Sebarkan Covid-19, Sebut Negeri Tirai Bambu Siapkan Senjata Biologis

Baca juga: AS Manfaatkan Korea Selatan untuk Lawan Korea Utara dan China, Negara Tetangga Khawatir Ini Terjadi

China bahkan menyebut AS sama sekali tidak bisa membantu sama sekali mempromosikan perdamaian atau stabilitas.

Halaman
12
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved