Breaking News:

Berita Internasional

China Menyerah dengan Sikap Negara ASEAN Terutama Indonesia, Mau Berunding Soal Kode Etik LCS

China Menyerah dengan Sikap Negara ASEAN Terutama Indonesia, Mau Berunding Soal Kode Etik LCS

China Military
Menyerah dengan Sikap Negara ASEAN Terutama Indonesia, Tiongkok Mau Berunding Soal Kode Etik Laut China Selatan, Pakar Sebut Hanya Akal-akalan 

TRIBUNJAMBI.COM - Setelah hampir membuat semua negara ASEAN kesal, akhirnya China mengajak berunding negara di kawasan Asia Tenggara itu soal kode etik kelautan.

Berbulan-bulan lamanya unjuk kekuatan militer di Laut China Selatan, pemerintah Tiongkok sepakat untuk memulai kembali perundingan dengan negara-negara Asia Tenggara yang khawatir mengenai kode etik kelautan.

Langkah ini diambil untuk memulihkan citranya di luar negeri setelah penyebaran Covid-19.

Operasi Gempur 2020, Bea Cukai Jambi Amankan 224 Ribu Rokok Ilegal Senilai Rp 100 Juta

Negeri di Atas Awan Sarolangun Masuk Nominasi API Awards 2020, Kategori Dataran Tinggi Terfavorit

Kelicikan China Dibongkar Mantan Agen Rahasia Ini, Sebut Lakukan Spionase ke Seluruh Dunia Lewat Ini

Melansir Voice of America (VOA), Beijing mengatakan pada 1 Juli dalam sebuah konsultasi dengan para pemimpin Asia Tenggara bahwa mereka akan melanjutkan negosiasi mengenai kode etik Laut China Selatan yang sudah tertunda sejak tahun 2002.

Kode etik ini akan membantu kapal menghindari kecelakaan dan menyelesaikan kecelakaan di Laut China Selatan yang luas dan ramai.

China dan mitra perundingannya yang beranggotakan 10 negara anggota ASEAN, sejauh ini menolak untuk membahas topik tersebut pada tahun ini karena tengah bergulat dengan wabah Covid-19.

Sekda Tanjab Barat Buka-bukaan Soal Anggaran Penangan Covid-19

Seorang Pemain Game PUBG Mobile Dilaporkan Pihak MUI Kota Ambon ke Polisi Diduga Penistaan Agama

VIDEO Diduga Pesta Seks, 1 Perempuan Ditangkap Ngamar Bareng 6 laki-laki, di Hotel Ada 37 Pasangan

Sebelumnya, kondisi di wilayah Laut China Selatan sempat memanas.

Di paruh pertama tahun ini, China tercatat sudah menerbangkan pesawat militer setidaknya delapan kali di sudut laut dekat Taiwan dan mengirim kapal survei ke saluran-saluran saluran air yang diklaim oleh Malaysia dan Vietnam.

Bahkan pada pekan lalu, negara itu mengadakan latihan militer Laut China Selatan dengan fokus nyata pada serangan amfibi.

“Saya pikir alasan mengapa China menawarkan pembicaraan adalah karena merasa sangat yakin bahwa itu berada dalam posisi yang kuat dan dapat membentuk arah atau lintasan diskusi dan rekan-rekannya tidak dalam posisi yang kuat, karena virus corona (dan) karena mereka tidak memiliki aset apa pun di lautan,” jelas Stephen Nagy, seorang profesor senior bidang studi politik dan internasional di International Christian University di Tokyo kepada VOA.

Halaman
1234
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved