Breaking News:

Berita Nasional

Rupiah Makin Perkasa Atas Dolar, Angin Segar Buat Petani Sawit, GAPKI: Sektor Lain Akan Turut Pulih

Rupiah Makin Perkasa Atas Dolar, Angin Segar Buat Petani Sawit, GAPKI: Sektor Lain Akan Turut Pulih

Editor: Andreas Eko Prasetyo
kompas.com
Petani menaikkan tandan buah segar kelapa sawit ke atas truk 

TRIBUNJAMBI.COM - Beberapa hari ini, penguatan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) dan mulai bergeraknya ekonomi seiring dengan kebijakan new normal, dinilai bisa menjadi sentimen positif bagi pelaku bisnis. Termasuk untuk sektor kelapa sawit.

Ketua Bidang Komunikasi Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Tofan Mahdi optimistis sektor bisnis akan segera pulih.

Tofan membeberkan, dalam beberapa bulan terakhir saat pandemi Covid-19 melanda, rerata ekspor produk turunan sawit turun sekitar 20%.

Bak Pinang Dibelah Dua, Cantik Mella Rossa, Adik Via Vallen yang Dibilang Kembaran Sang Pedangdut

TPS Pilkada Serentak di Provinsi Jambi Bertambah 767 Unit

BPBD Muarojambi Sosialisasi Penerapan New Normal, Pedagang Pasar Sengeti Diwajibkan Pakai Masker

Hal itu terjadi lantaran aktivitas beberapa pelabuhan di pasar ekspor utama seperti India, China dan Pakistan sempat terhambat bahkan berhenti.

"Tapi sekarang sudah mulai lancar. Kami optimistis tidak hanya sawit, sektor yang lain bisa segera pulih," kata Tofan kepada Kontan.co.id, Senin (8/6).

Menguak Kebiasaan Soeharto, Seorang Presiden yang Selalu Bawa Makanan Murah Meriah Ini saat ke LN

Perubahan Lidya Pratiwi, Artis Sinetron yang Bunuh Pacarnya Itu Jadi Mualaf di Rutan Usai Mimpi Ini

Diisukan Jadi Calon Pendamping Ayu Ting Ting, Ayah Rozak Ungkap Tabiat Asli dari Didi Riyadi

Nilai tukar rupiah terhadap dolar
Nilai tukar rupiah terhadap dolar (Kompas)

Terkait dengan penguatan kurs rupiah terhadap dolar AS, Tofan menyampaikan fluktuasi kurs perlu diperhatikan lebih lanjut.

Yang jelas, penguatan kurs rupiah mendatangkan dampak positif, khususnya untuk perusahaan yang memiliki beban dalam bentuk dolar AS.

Dengan nilai tukar yang terjaga, biaya yang harus ditanggung perusahaan pun tidak ikut membengkak.

"Kita melihatnya dalam perspektif yang lebih luas, masih harus dilihat fluktuasi nilai tukar seperti apa. Kalau dolar mahal, ada kecenderungan biaya-biaya juga akan naik. Dengan apresiasi rupiah, kita berharap itu tidak terjadi," sebut Tofan.

Begini Ledekan Sule ke Andre Taulany Usai Pamit dari Ini Talkshow NET TV, Sebut Isi Acara TV Turki

Polisi Muara Bulian Bingung Cara Ngomong dengan Penembak Wajah Pawit, Gangguan Jiwa

BPBD Muarojambi Sosialisasi Penerapan New Normal, Pedagang Pasar Sengeti Diwajibkan Pakai Masker

Di sisi lain, Tofan mengatakan bahwa dampak covid-19 terhadap operasional industri sawit sejatinya tidak begitu signifikan.

Halaman
12
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved