Berita Nasional

11 Pucuk Senjata Api Milik TNI AD Hilang dari Heli MI-17 yang Jatuh di Papua, Ada Pelontar Granat

11 Pucuk Senjata Api Milik TNI AD Hilang dari Heli MI-17 yang Jatuh di Papua, Ada Pelontar Granat

11 Pucuk Senjata Api Milik TNI AD Hilang dari Heli MI-17 yang Jatuh di Papua, Ada Pelontar Granat
Kompas.com/Jhon Roy Purba via Tribunnews.com
Wakil Kepala Penerangan Kodam Cenderawasih Letkol Inf Dax Sianturi. 11 Pucuk Senjata Api Milik TNI AD Hilang di Pegunungan Mandala Papua, Ada Pelontar Granat. 

11 Pucuk Senjata Api Milik TNI AD Hilang dari Heli MI-17 yang Jatuh di Papua, Ada Pelontar Granat

TRIBUNJAMBI.COM - Jadi penyelidikan pihak TNI, akan senjata api milik personel TNI yang hilang di Pegunungan Mandala Papua.

Diduga, senjata api yang berjumlah 11 pucuk tersebut hilang karena diambil warga sekitar.

Sebanyak 11 pucuk senjata api yang dibawa para personel TNI di helikopter Mil Mi-17V5 yang jatuh di Pegunungan Mandala Papua, hilang.

Panglima Kodam XVII/Cenderawasih Mayor Jenderal TNI Herman Asaribab, 11 pucuk senjata api yang dibawa oleh personel tidak ditemukan di antara puing-puing helikopter.

41 Perwira TNI Dapat Kenaikan Pangkat, Daftar Jenderal TNI Baru, Paling Banyak Angkatan Darat

Jadi Sorotan Karena Buat KSAD Andika Perkasa Menangis, Ini Potret Rizka Nurjanah dengan Seragam TNI

Cinta Terlarang Komandan TNI dengan Istri Orang Berujung Miris, Suami Selingkuhan Lakukan Hal Ini

SERSAN Badri Tak Ngaku Dirinya Intel Kopassus Meski Ditempeleng TNI, Kisah Penyusupan Menegangkan

Hanya ditemukan 12 jenazah awak dan penumpang dari puing-puing helikopter yang hilang sejak delapan bulan lalu itu.

"Pada saat pengambilan jenazah, senjatanya sudah tidak ada," ujar Herman di Jayapura, Sabtu (15/2/2020).

Pada 28 Juni 2019 lalu, helikopter MI-17 yang tergabung pada Pusat Penerbangan TNI AD mengangkut 12 awak dan penumpang termasuk lima anggota Batalion Infanteri 725/WRG yang akan melaksanakan pergantian pos.

Heli tersebut terbang dari Bandara Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang pukul 11.44 WIT menuju Bandara Sentani Jayapura.

Namun, heli itu tidak sampai ke tujuan dan hilang kontak.

Para personel di heli itu membawa 7 jenis senapan serbu SS-1, 3 pistol, dan 1 pelontar granat alias GLM.

Baru pada Senin, 11 Februari 2020, muncul petunjuk keberadaan helikopter TNI itu dengan adanya unggahan foto warga di antara puing helikopter di media sosial.

Halaman
1234
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved