Kisah Militer RI

Kopaska TNI AL Pernah Tertolong Kondom di Saat Akan Berperang Dalam Operasi Trikora Lawan Belanda

Kopaska TNI AL Pernah Tertolong Kondom di Saat Akan Berperang Dalam Operasi Trikora Lawan Belanda

Kopaska TNI AL Pernah Tertolong Kondom di Saat Akan Berperang Dalam Operasi Trikora Lawan Belanda
TribunJabar.com
Kopaska 

Kopaska TNI AL Pernah Tertolong Kondom di Saat Akan Berperang Dalam Operasi Trikora Lawan Belanda

TRIBUNJAMBI.COM - Tahun 1962 pernah akan terjadi perang besar antara pasukan militer Indonesia melawan pasukan militer Belanda di pulau Papua.

Kala itu Indonesia menamai misi melawan Belanda itu dengan sebutan Operasi Trikora untuk merebut Irian Barat (Papua) dari tangan Belanda.

Ada kisah unik dan menarik untuk diketahui dari Operasi Trikora.

Ketika pemerintah RI melancarkan operasi militer bersandi Operasi Trikora. Saat itu, semua kekuatan militer yang dimiliki oleh Angkatan Perang Republik Indonesia (APRI/TNI) dikerahkan.

Pasukan khusus, seperti Komando Pasukan Gerak Tjepat AURI, RPKAD (TNI AD), dan Kopaska (TNI AL) juga dikerahkan untuk melakukan misi penyusupan, sabotase, intelijen, dan melancarkan perang secara gerilya.

Khas dengan Topeng Tengkoraknya, Inilah Keistimewaan Kopaska yang Dijuluki Hantu Lautnya Indonesia

Cerita Natuna, Kisah Nyata Seorang Kopaska TNI AL Bikin Kapal Perang Malaysia Ketakutan, Ancam Dibom

Begini Jadinya Nasib Maling yang Bobol Rumah Kopaska, Tak Menyangka Masuk Rumah Pasukan Elite

Aksi Siluman Seorang Kopaska Menyelinap, ABK Kapal Malaysia Dibentak hingga Ketakutan

Pasukan Kopaska meski menjadi ujung tombak dalam pertempuran di laut ternyata menjadi pasukan yang paling akhir dikirimkan ketika APRI akan melancarkan serangan besar-besaran melalui operasi militer bersandi Jayawijaya.

Pasukan Kopaska yang diberangkatkan dari Jakarta ke Surabaya melalui misi sangat rahasia kemudian menuju ke gudang senjata PAL (Penataran Angkatan Laut) untuk mengambil senjata dan bahan peledak serta peralatan khusus lainnya.

Tapi mereka terkejut, karena hampir semua senjata telah digunakan oleh pasukan lain dan sukarelawan, demi melaksanakan operasi tempur Jayawijaya.

Pasukan Kopaska yang memiliki motto Tan Hana Wighna Tan Sirna (Tidak Ada Rintangan yang Tidak Dapat Diatasi) pun tetap memiliki semangat tempur tinggi meski hanya berbekal persenjataan yang tersisa.

Persenjataan itu antara lain senapan laras panjang yang hanya efektif untuk keperluan pertempuran jarak dekat seperti Madsen M-50 buatan Denmark.

Hubungan Irjen Pol Firman Santyabudi dengan Ryamizard Ryacudu, Ternyata Adik Ipar

UPDATE Kasus WNI Reynhard Sinaga di Inggris, Jaksa Ajukan Banding Atas Vonis Reynhard

Residivis Curat Terancam Hukuman Mati, Polres Tanjab Barat Temukan 1 Kg Sabu Dalam Tas

Ibu Pukulkan Rebana Berkali-kali ke Wajah Bayi hingga Tewas, Santri Coba Halangi

Sinopsis Salim Anarkali, Serial Drama India Terbaru ANTV, Dibintangi Shaheer Sheikh dan Sonarika

Padahal idealnya personel Kopaska bersenjata senapan serbu AK-47 buatan Rusia, mengingat demi mendukung Operasi Trikora, APRI telah membeli senapan AK-47 dalam jumlah besar.

Halaman
123
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved