Hari Disabilitas Internasional

Kisah Sriyono - Guru PAUD Penyandang Disabilitas dari Blora yang Awalnya Kerap Ditolak

"Ditolak sebagai guru mungkin karena saya seorang cacat," ujar Sriyono yang merupakan seorang penyandang disabilitas yakni tunadaksa.

Kisah Sriyono - Guru PAUD Penyandang Disabilitas dari Blora yang Awalnya Kerap Ditolak
Dok. Sriyono Abdul Qohar
Sriyono Abdul Qohar sedang mengajar anak-anak usia dini. Sriyono merupakan guru PAUD disabilitas asal Blora, Jawa Tengah yang mendapatkan penghargaan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dengan kategori penyandang cacat peduli PAUD. Ia mendirikan dan mengajar di PAUD Gembira Ria di Blora. 

Kisah Sriyono - Guru PAUD Penyandang Disabilitas dari Blora yang Awalnya Kerap Ditolak

TRIBUNJAMBI.COM - Sriyono Abdul Qohar (35) sempat merasa putus asa saat melamar menjadi guru di berbagai sekolah di Blora, Jawa Tengah sejak lulus dari D2 STAIM Blora tahun 2005.

Ia telah melamar untuk menjadi guru mulai dari sekolah dasar (SD), madrasah ibtidaiyah (MI), madrasah tsanawiyah (MTs) baik sekolah negeri maupun swasta.

"Ditolak sebagai guru mungkin karena saya seorang cacat," ujar Sriyono yang merupakan seorang penyandang disabilitas yakni tunadaksa.

Sekitar empat tahun lamanya ia melamar ke sekolah-sekolah.

Informasi lowongan guru ia dapatkan dari rekan-rekannya dan penolakan pun selalu ia dapatkan.

Sriyono Abdul Qohar (35) guru PAUD disabilitas asal Blora, Jawa Tengah mendapatkan penghargaan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dengan kategori penyandang cacat peduli PAUD. Ia mendirikan dan mengajar di PAUD Gembira Ria di Blora.(Dok. Sriyono Abdul Qohar)
Sriyono Abdul Qohar (35) guru PAUD disabilitas asal Blora, Jawa Tengah mendapatkan penghargaan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dengan kategori penyandang cacat peduli PAUD. Ia mendirikan dan mengajar di PAUD Gembira Ria di Blora.(Dok. Sriyono Abdul Qohar) ()

"Padahal sekolah waktu itu saya tahu butuh guru," tambahnya.

Pihak sekolah yang ia lamar, menurutnya, menolak dengan alasan posisi guru sudah tak ada. Namun, ia tak patah semangat.

PAUD Gembira Ria

Gagal melamar menjadi guru, ia melanjutkan S1 STAIM Blora lulus tahun 2009.

Halaman
1234
Editor: suci
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved