Kisah Militer RI

DIEJEK Seperti Pasukan Mau Piknik, 3 Menit Operasi Woyla Kopassus Bungkam Media Asing di Thailand

TRIBUNJAMBI.COM - Personel Kopassandha atau kini bernama Kopassus sukses melumpuhkan para teroris yang menyandera

DIEJEK Seperti Pasukan Mau Piknik, 3 Menit Operasi Woyla Kopassus Bungkam Media Asing di Thailand
Kolase/TribunJambi.com
Kopassus dan Benny Moerdani 

TRIBUNJAMBI.COM - Personel Kopassandha atau kini bernama Kopassus sukses melumpuhkan para teroris yang menyandera pesawat Garuda Indonesia 31 Maret 1981 lalu.

Kisah melumpuhkan pembajak pesawat ini melalui operasi Woyla melambungkan nama Korps Baret Merah di dunia Internasional.

Cerita berawal pada 28 Maret 1981, pesawat DC-9 Woyla milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia dengan 48 penumpang dibajak 5 orang teroris.

Pesawat tersebut dibajak ketika dalam penerbangan dari Bandara Kemayoran menuju Bandara Polonia Medan.

Oleh kelima teroris pesawat sebenarnya akan diterbangkan menuju Lybia.

Mujur akhirnya pesawat mendarat di Bandara Don Muang, Bangkok, Thailand sehingga militer Indonesia bisa lebih leluasa melaksanakan operasi pembebasan sandera dengan cara mengirimkan pasukan khusus.

 

Baca: ANGGOTA Kopassus ini Lolos dari Incaran Musuh: Berlindung di Tumpukan Mayat Temannya yang Membusuk

Baca: Bisa Tembus Tank Baja, SPR-2 Senjata Andalan Sniper Kopassus yang Ditakuti Pasukan Negara Lain

Tanggung jawab untuk mengirimkan pasukan khusus diberikan kepada Letkol Sintong Panjaitan yang menjabat sebagai Asisten 2/Operasi Komando Pasukan Sandi Yudha (Kopassanda/Kopassus).

Komandan Tim Antiteror dipimpin oleh Letkol Sintong Panjaitan, dan disertai oleh tiga orang perwira menengah yang nantinya memimpin operasi di lapangan yakni, Mayor Sunarto, Mayor Isnoor, dan Mayor Subagyo HS.

Sintong Pandjaitan memimpin RPKAD merebut kembali gedung RRI
Sintong Pandjaitan memimpin RPKAD merebut kembali gedung RRI ()

Mengingat kasus pembajakan DC-9 Woyla sudah diberitakan secara internasional di seputar Bandara Dong Muang ternyata sudah penuh dengan aparat keamanan Thailand dan wartawan dari berbagai media massa.

Televisi nasional Thailand bahkan menyiarkan perkembangan penyanderaan secara langsung dan kamera televisi terus mengarah ke pesawat DC-9 Woyla yang dijaga ketat tentara Thailand dengan formasi melingkar.

Untuk menghindari tembakan nyasar jika terjadi tembak menembak dengan para pembajak yang bersenjata pistol dan granat tentara Thailand membentuk penjagaan pagar betis sehingga para awak media massa terbatasi gerakannya.

Halaman
1234
Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved