Berita Merangin

Diduga Ada Aktivitas PETI Berkedok Galian C, Warga Desa Seling, Tabir Merangin, Resah

Diduga Ada Aktivitas PETI Berkedok Galian C, Warga Desa Seling, Tabir Merangin, Resah

Diduga Ada Aktivitas PETI Berkedok Galian C, Warga Desa Seling, Tabir Merangin, Resah
Tribunjambi/Wahyu Herliyanto
Ilustrasi. PETI Mulai Rambah Hutan Adat dan Hutan Lindung di Sarolangun, Ini Modus Pelaku Masukkan Alat Berat. Di Merangin, duga Ada Aktivitas PETI Berkedok Galian C, di Desa Seling, Tabir Merangin 

Diduga Ada Aktivitas PETI Berkedok Galian C, Warga Desa Seling, Tabir Merangin, Resah 

TRIBUNJAMBI.COM, BANGKO - Aktivitas Penambang Emas Tanpa Izin (PETI) di Kabupaten Merangin, semakin menjadi.

Mereka bekerja tak mengenal tempat lagi, sungai disekitar desapun mereka babat.

Seperti yang terjadi di Desa Seling, Kecamatan Tabir. PETI beroperasi bebas disepanjang aliran sungai setempat.

Ironisnya lagi, aktifitas PETI di desa ini juga berkedok Galian C yang diduga tidak memiliki izin namun tetap bebas beroperasi.

Baca: Peringatan Dini BMKG Selasa (24/9) - Waspada Hujan Petir, Angin Kencang dan Kebakaran Hutan

Baca: Titik Api Nihil, Tapi Kemarau Masih Berlangsung, Pemkab Sarolangun Waspadai Lahan Gambut

Baca: VIRAL Penemuan Selongsong Gas Air Mata Kedaluarsa Usai Aksi Demo di Depan Gedung DPR, Ini Bahayanya

Aktivis peti yang berkedok galian C ini, sangat meresahkan warga. Apalagi warga tidak tahu apakah galian C tersebut memiliki izin atau tidak.

Warga Desa Seling Nasir mengatakan, aktivitas PETI sudah sangat meresahkan warga. Dari penuturannya, yang juga mendapat informasi dari warga lainnya, pulau itu telah dibeli salah satu warga setempat untuk dijadikan lokasi galian C.

"Dimana ketegasan kepala desa, mengapa dibiarkan beroperasi, memang pulau itu sudah dibeli, tapi jangan sampai merusak lingkungan di sungai ini," beber Nasir.

Baca: Mahasiswa di Kerinci dan Sungaipenuh Unjuk Rasa Tolak RUU KUHP & RUU KPK, Ada Juga Poster Nyeleneh

Baca: Tutup 30 September, Pemutihan Pajak Kendaraan Tahap II Sumbang PAD Rp 76 Miliar

Baca: Pelajar dan Mahasiswa Bungo di Jogja, Galang Dana Korban Karhutla

Hal itu juga diungkapkan Dinar, warga setempat. Menurutnya, kegiatan yang dilakukan penambang tersebut sangat membuat khawatir.

Terlebih disekitar lokasi ada lahan sawahnya. Dia khawatir jika galian C terus beroperasi, maka akan berakibat buruk kepada sawahnya.

Halaman
12
Penulis: muzakkir
Editor: budi
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved