Petugas Sensus sama dengan Petugas Pajak? Yuk Lihat Faktanya

Alur suatu kegiatan sensus di BPS meliputi tahapan pengumpulan data, pengolahan data, analisis, evaluasi, dan diseminasi/penyajian data.

Editor: Rahimin
istimewa
Petugas Sensus sama dengan Petugas Pajak? Yuk Lihat Faktanya 

Petugas Sensus sama dengan Petugas Pajak? Yuk Lihat Faktanya

Rieko Nopriady, S.Tr.Stat

TRIBUNJAMBI.COM  - Sebagai lembaga resmi yang dipercaya sebagai penyedia data utama, Badan Pusat Statistik (BPS) terus berusaha semaksimal mungkin untuk meningkatkan mutu penyediaan data dan informasi.

Mulai dari peningkatan mutu pencatatan, menyajikan serta memproyeksikan data dengan mempertimbangkan fenomena-fenomena yang terjadi di lapangan.

Hal ini dilakukan untuk meminimalisir kesalahan hingga sekecil mungkin dan data tersebut dapat dijadikan sebagai acuan dalam mengambil keputusan, baik itu dalam ruang lingkup pemerintahan (kementerian dan lembaga selain BPS) maupun bagi badan usaha perseorangan ataupun perusahaan.

Alur suatu kegiatan sensus di BPS meliputi tahapan pengumpulan data, pengolahan data, analisis, evaluasi, dan diseminasi/penyajian data.

Penjaminan mutu dalam setiap tahapan kegiatan sangat diperlukan untuk menciptakan data yang akurat. Terutama pada tahapan pengumpulan data agar data yang dihasilkan dapat merepresentasikan keadaan lapangan.

Namun masalah sebenarnya yang menjadi kendala dalam pengumpulan data yaitu ketika petugas BPS mendapati penolakan dari pihak responden, baik itu rumah tangga ataupun badan usaha.

Penolakan ini muncul atas dasar kekhawatiran responden tentang kerahasiaan data, terlebih untuk variabel yang sangat sensitif seperti nilai gaji/pendapatan rumah tangga responden.

Atas dasar ini, seringkali responden menganggap petugas BPS ada kaitannya dengan Petugas Pajak. Benarkah demikian?

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved