Breaking News:

Berita Intenasional

China Makin Garang Usai Turunkan Jet Tempur Siluman J-20 dalam Konflik Taiwan dan Laut China Timur

Pegamat militer pun mengatakan, pengerahan itu bertujuan untuk memberi tahu soal Korea Selatan dan Jepang bahwa China kini memperkuat pertahanan udara

Editor: Andreas Eko Prasetyo
Boeing
Ilustrasi Pesawat Tempur China 

TRIBUNJAMBI.COM - Angkatan udara China makin garang dengan hadirnya jet tempur paling canggih di di negara itu dengan nama J-20.

Brigade baru J-20 yang ditingkatkan ini kini dikerahkan dalam upacara yang merupakan bagian dari peringatan seratus tahun Partai Komunis.

Pegamat militer pun mengatakan, pengerahan itu bertujuan untuk memberi tahu soal Korea Selatan dan Jepang bahwa China kini memperkuat pertahanan udaranya.

Mengutip dari South China Morning Post, Sabtu (26/6/2021), China pun telah mengerahkan jet tempur silumannya yang paling canggih ke unit angkatan udara yang memantau Selat Taiwan dan Laut China Timur.

Hal ini juga disampaikan pula oleh media pemerintah, dalam sebuah langkah yang dilihat oleh pengamat China sebagai peringatan bagi Korea Selatan dan Jepang, sekutu AS di wilayah tersebut.

Ilustrasi- Peswat tempur.
Ilustrasi- Peswat tempur. (Photo by Fabrice COFFRINI / AFP)

Pengerahan itu pun mengindikasikan China pun telah mengirimkan setidaknya empat brigade penerbangan dengan total 150 jet tempur J-20, termasuk dengan dua pangkalan pelatihan di Mongolia Dalam dan Hebei, serta dua brigade penerbangan di komando teater timur dan utara.

“China akan mempercepat penyebaran versi J-20C yang ditingkatkan, dengan mungkin setidaknya satu atau dua brigade di setiap komando teater untuk mempertahankan lima arah strategis negara itu dalam lima tahun ke depan,” kata orang dalam militer yang meminta namanya dirahasiakan.

Dilansir Tribunjambi.com dari Global Times via Sosok.ID, rekaman laporan menunjukkan bahwa J-20 ini juga dilengkapi dengan mesin yang dikembangkan di dalam negeri.

China Central Television (CCTV) pun melaporkan pada hari Jumat, mengutip juru bicara dari Angkatan Udara PLA bahwa Grup Udara Vanguard Pengembangan Militer, yang berasal dari kekuatan tempur penerbangan pertama Partai Komunis Tiongkok (CPC) dan membuat kejayaan dalam Perang untuk Menolak Agresi AS dan Membantu Korea (1950-1953) dan misi pertahanan udara tanah air dengan menembak jatuh 92 pesawat musuh, sekarang dilengkapi dengan jet tempur J-20.

Di hari yang sama, J-20 dari unit itu memberikan kinerja udara bersama dengan jet tempur lainnya termasuk J-16 dan J-10 selama dengan acara Angkatan Udara PLA merayakan ulang tahun ke-100 berdirinya CPC di bekas situs lama.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved