Breaking News:

Ahok Blak-blakan Alasan Gabung PDIP, Selain Faktor Megawati, Mau Dikenang Sebagai Pejuang Nasionalis

Selain berterus terang karena faktor Megawati Soekarno Putri yang menjadikannya alasan gabung PDIP, Ahok juga punya alasan lain.

ist
Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok tampil dalam acara dalam acara 'Imlekan Bareng Banteng' yang digelar DPP PDI Perjuangan (PDIP) , Jumat (12/2/2021) (Tribunnews.com) 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA -- Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok ternyata punya alasan tersendiri kenapa ingin bergabung dengan Partai PDI Perjuangan.

Selain berterus terang karena faktor Megawati Soekarno Putri yang menjadikannya alasan gabung PDIP, Ahok juga punya alasan lain.

Yakni, Ahok ingin dikenang sebagai pejuang nasionalis.

Baca juga: Tubuh Puput Nastiti Devi Jadi Sorotan Saat Rayakan Imlek Bareng Ahok & Mertua, Pakai Baju Cheongsam

Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP-P), Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengungkapkan alasannya memilih bergabung dengan partai berlambang moncong putih itu.

Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok tampil dalam acara dalam acara 'Imlekan Bareng Banteng' yang digelar DPP PDI Perjuangan (PDIP) , Jumat (12/2/2021)
Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok tampil dalam acara dalam acara 'Imlekan Bareng Banteng' yang digelar DPP PDI Perjuangan (PDIP) , Jumat (12/2/2021) (Tribunnews.com)

Megawati, menurut Ahok, tidak memikirkan latar belakang suku, agama, ras dan golongan ketika memilih seorang kader untuk maju dalam sebuah kontestasi politik.

Baca juga: Padahal Zaman Ahok Masih Banjir, Anies Baswedan Buka-bukaan Cara Buat Kampung Melayu Tak Banjir Lagi

"Saya sendiri bukan cuma ngomong tetapi mengalami, banyak orang takut mencalonkan saya karena dianggap triple minoritas atau apa, tetapi bagi Ibu Ketum tidak."

"Dia harus menilai orang berdasarkan meritokrasi atau kemampuan seseorang bisa kerja atau tidak," kata Ahok pada Perayaan Imlek yang diadakan oleh PDIP-P secara virtual, Jumat (12/2/2021).

Ahok bercerita, saat hendak mengikuti kontestasi Pilkada DKI Jakarta 2012, banyak pihak yang memintanya untuk tidak mencalonkan diri sebagai calon wakil gubernur menemani Joko Widodo.

Baca juga: Begini Cara Anies Baswedan Buat Kampung Melayu Tidak Banjir Lagi, Padahal Jaman Ahok Masih Banjir 

Namun, kata Ahok, Megawati tetap memilihnya untuk disandingkan dengan Jokowi kala itu.

"Saya hanya dengar, ketika itu sebenarnya pendamping Pak Jokowi bukan saya sebetulnya. Karena kalau saya kan akan menurunkan nilai seorang Pak Jokowi, saya turunan Tionghoa, agama saya bukan yang mayoritas," kata Ahok.

"Tetapi Ibu Mega mengatakan 'Saya memilih Ahok untuk maju karena dia memang bisa kerja' dan terbukti. Itu yang dilakukan oleh Ibu (Mega), dan saya kira ini bukti konkret Ibu seorang negarawan," ucap dia.

Halaman
1234
Editor: Rohmayana
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved