Breaking News:

Berita Sarolangun

Menolak Dieksekusi, Pemilik Warung Klontong di Lokasi Illegal Drilling Ini Cekcok dengan Petugas

Meski begitu, ini menandakan lokasi tersebut walaupun sudah kesekian kalinya ditertibkan, namun kembali beroperasi.

Tribunjambi/wahyu
Petugas gabungan sempat cekcok dengan pemilik warung yang ada di lokasi tambang minyak ilegal di Sarolangun. 

TRIBUNJAMBI.COM, SAROLANGUN - Dalam penertiban Illegal Drilling kali ini, tim gabungan belum menemukan aktivitas para penambang minyak ataupun cukong.

Tetapi petugas kembali menemukan beberapa pemilik warung yang masih nekat membuka lapaknya di lokasi Desa Lubuk Napal, Kecamatan Pauh.

Meski begitu, ini menandakan lokasi tersebut walaupun sudah kesekian kalinya ditertibkan, namun kembali beroperasi.

Perang di Laut China Selatan Belum Terjadi, Namun AS dan China Sudah Sengit Dalam Perang Ini

Tim Indonesia Terancam Tak Bisa Ikut Thomas dan Uber Cup 2020, Ada Apa? Ternyata Ini Masalahnya

Dikira Hair Dryer dan Lampu LED, Paket yang Dijemput Junaidi Ternyata Berisi 2.895 Butir Ekstasi

Pemilik warung pertama ketika disambangai sempat melakukan perlawanan sedikit lantaran tak terima warungnya dieksekusi.

Alhasil, pemilik warung itu cekcok antara petugas namun sempat dilerai petugas lain.

Pemilik warung pun akhirnya mengemas barang-barang di warungnya yang ada di lokasi.

Sebelummya pedagang tersebut sudah diperingatkan oleh petugas untuk meninggalkan lokasi. Namun ia tidak mengindahkan hal itu.

Sementara pemilik warung lain saat disambangi tribunjambi.com dan petugas tampak tidak ada kegelisahan.

Namun mereka tetap berada di lokasi sambil menjual dagangan klontongnya di tengah hutan yang dipenuhi sumur ilegal itu.

Warkim pemilik warung mengaku ternyata sudah lama menempati wilayah itu.

Halaman
12
Penulis: Wahyu Herliyanto
Editor: Rian Aidilfi Afriandi
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved