Berita Nasional

Tekanan Jokowi Bertubi-tubi Antara Narasi Pemakzulan dan Terbitkan Perppu KPK, Syamsuddin: Konyol!

Desakan publik kepada Jokowi untuk mengeluarkan Peraturan Pemerintahan Pengganti Undang-undang (Perppu) untuk membatalkan UU Nomor 30 Tahun 2002

Tekanan Jokowi Bertubi-tubi Antara Narasi Pemakzulan dan Terbitkan Perppu KPK, Syamsuddin: Konyol!
Theresia Felisiani
Tekanan Jokowi Bertubi-tubi Antara Narasi Pemakzulan dan Terbitkan Perppu KPK, Syamsuddin: Konyol! 

Tekanan Jokowi Bertubi-tubi Antara Narasi Pemakzulan dan Terbitkan Perppu KPK, Syamsuddin: Konyol!

TRIBUNJAMBI.COMPresiden Joko Widodo (Jokowi) nampaknya tengah dilanda tekanan tak biasa.

Desakan publik kepada Jokowi untuk mengeluarkan Peraturan Pemerintahan Pengganti Undang-undang (Perppu) untuk membatalkan UU Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK hasil revisi belum mereda.

Sebelumnya, pasca disahkan DPR beberapa waktu lalu, sejumlah aksi mendesak Jokowi untuk mengeluarkan Perppu KPK.

JOkowi sempat bertemu dengan sejumlah tokoh pada 26 September 2016 lalu dan menyatakan pertimbangan akan mengeluarkan Perppu.

Akan tetapi, hingga hari ini, perppu itu tak kunjung terbit oleh Jokowi.

Dari barisan partai koalisi, sejumlah petinggi partai mengeluarkan "warning" jika Jokowi mengeluarkan Perppu KPK.

Salah satunya, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh.

Baca: Sandiaga Uno dan Fadli Zon Jadi Menteri Jokowi? Partai Gerindra Dikabarkan Minta Jatah 3 Menteri

Baca: Ruang Kerja Bupati Lampung Utara Disegel, KPK: Dalam 24 jam Akan Ditentukan Status Hukum Perkara

Baca: Vokalis Band Kunci Meninggal Dunia, Berikut lagu Dendy Mikes yang Kini Masih Populer di Indonesia

Baca: Cara Main Diranjang Berbeda, Wanita Ini Bereaksi Begini Saat Tahu yang Memperkosa Bukan Suaminya

Pada 2 Oktober 2019, ia menyebutkan, Jokowi dan partai-partai pendukungnya sepakat untuk belum mengeluarkan Perppu KPK karena saat ini tengah berlangsung uji materi UU tersebut di Mahkamah Konstitusi.

Bahkan, Paloh sempat mengeluarkan pernyataan jika salah bertindak, Jokowi bisa dimakzulkan karena keputusan itu.

Halaman
1234
Editor: Tommy Kurniawan
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved