SOAL Isu Tempuh 'Jalur Internasional', Mahfud MD Nasihati Prabowo: Buang Waktu, Ini Penjelasannya

TRIBUNJAMBI. COM - Saat menjadi narasumber di acara iNews, Jumat sore (28/06/2019), mantan Ketua

SOAL Isu Tempuh 'Jalur Internasional', Mahfud MD Nasihati Prabowo: Buang Waktu, Ini Penjelasannya
Kolase
Jokowi, Mahfud MD dan Prabowo 

TRIBUNJAMBI. COM - Saat menjadi narasumber di acara iNews, Jumat sore (28/06/2019), mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD, memberikan nasihat kepada paslon kubu 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Terkait isu kubu 02 Prabowo-Sandiaga Uno akan menempuh jalur internasional pascaputusan MK tentang sengketa Pilpres 2019.

Mulanya Mahfud menerangkan bahwa, peradilan internasional tidak menangani soal kasus pemilu, melainkan menangani kasus pelanggaran HAM (Hak Asasi Manusia) berat.

Baca: Tayang di Bioskop Trans TV Malam Ini, Sinopsis Film War of The World, Aksi Tom Cruise Lawan Alien

Baca: SKANDAL Ikan Asin Berujung ke Jalur Hukum, Fairuz A Rafiq Gandeng Hotman Paris Laporkan Galih

Baca: Penetapan Jokowi-Maruf jadi Presiden dan Wapres Digelar 30 Juni 2019, Akankan Prabowo-Sandi Hadir?

"Peradilan internasional itu kalau pidana hanya menyangkut pelanggaran HAM (Hak Asasi Manusia) berat, pelanggaran HAM biasa saja tidak ke peradilan internasional," ujar Mahfud.

"Kalau soal pemilu tidak ada di peradilan internasional."

"Kalau peradilan perdata internasional ada juga tapi subyek hukumya negara melawan negara lain seperti kasus Ambalat dulu ya, itu Indonesia melawan Malaysia, kalau internasional itu seperti Pinose (Selandia Baru) yang ditangkap karena pembunuhan massal terhadap rakyatnya misalnya, kalau pemilu tidak ada," paparnya.

Baca: Perangkat Desa Perkosa Gadis 22 Tahun, Panggil Tukang Cukur Gunduli dan Siksa Ibu Korban!

Baca: Terungkap Isi Surat yang Ditulis Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini Usai Kesehatannya Membaik!

Baca: KISAH 2 Wanita Sengaja Dipaksa Menjadi PSK Demi Lunasi Utang, Ternyata Ratusan Wanita Terjebak

Ia kemudian mengatakan apabila Prabowo mencoba membawa ke peradilan internasional, hanya akan membuang waktu.

Mahfud bahkan menilai hal itu bisa mempermalukan kubu Prabowo-Sandi.

"Saya tidak tahu siapa yang membisikkan hal seperti itu yan sebenarnya pertama kalau mau proporsional itu hanya akan buang-buang waktu karena tidak ada jalurnya," tutur Mahfud.

Baca: Istri Sempat Tidak Mengakui Nama Google Pada Anak, Suami Tetap Ngotot, Apa Tujuan Sebenarnya?

Baca: Aplikasi Viral yang Dikecam Dunia, Buat Foto Penggunanya Tak Berpakaian!

Baca: Jika Mencalonkan Lagi Pilpres Tahun 2024, Bagaimana Peluang Prabowo Subianto Menurut Pengamat?

"Yang kedua bisa mempermalukan diri sendiri juga, kok ya begitu dibawa ke peradilan internasional."

Halaman
123
Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved