Breaking News:

Berita Batanghari

Tanggapan DPRD Batanghari Soal Kenaikan BBM Subsidi, Jaafar: Antrean di SPBU Sangat Luar Biasa

Wakil Ketua I DPRD Batanghari, Muhammad Jaafar meminta pemerintah pusat menunda terlebih dahulu rencana kenaikan tarif BBM subsidi.

Penulis: A Musawira | Editor: Rian Aidilfi Afriandi
TRIBUNJAMBI.COM/MUSAWIRA
Masyarakat Batanghari antre di SPBU 

TRIBUNJAMBI.COM, MUARABULIAN - Wakil Ketua I DPRD Batanghari, Muhammad Jaafar meminta pemerintah pusat menunda terlebih dahulu rencana kenaikan tarif BBM subsidi.

Pasalnya, Jaafar menilai situasi saat ini belum memungkinkan untuk menerima kebijakan itu sebab harga kebutuhan pokok dan pendapatan dari perkebunan tidak seimbang.

Selain itu, kenaikan BBM akan berdampak kepada segala kebutuhan masyarakat.

“Masyarakat di Batanghari lebih dominan adalah petani pekebun. Sementara hasil pertanian dan perkebunan itu harganya belum ada kenaikan yang signifikan seperti karet dan sawit,” katanya pada Kamis (25/8/2022).

BBM subsidi naik tentu beban Petani akan bertambah besar. DPRD menurut dia hanya bisa menimbang dan meminta kepada pemerintah pusat, sebaiknya bisa menunda terkait dengan wacana kenaikan harga BBM.

“Jika diimbangi dengan harga komoditas masyarakat tentu tidak mempermasalahkan. Jika memang terjadi kenaikan, saya minta pasokan BBM itu harus lancar dan cukup,”

“Kondisi saat ini masyarakat untuk memperoleh BBM itu sangat susah, antrean di SPBU itu sangan luar biasa,” pugkasnya.

Simak berita terbaru Tribunjambi.com di Google News

Baca juga: Dinkes Sarolangun Fokus Penanganan Stunting di 10 Desa

Baca juga: Kepala Balai BPTD Wilayah V Jambi: ODOL Tidak Diperbolehkan

Baca juga: BPTD Wilayah V Jambi Menggelar Acara Puncak Penutupan Pekan Keselamatan Jalan

Sumber: Tribun Jambi
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved