Breaking News:

Kenapa Komjen Listyo Sigit Prabowo Jadi Calon Tunggal Kapolri? Ini Analisa IPW, Dualisme Jokowi?

Terlebih, penunjukkan Komjen Listyo Sigit menjadi calon kapolri hal itu berarti telah 'melangkahi' sejumlah jenderal lain yang leboh senior.

Editor: Suci Rahayu PK
Istimewa
Kapolri Jenderal Polisi Idham Aziz (kiri) dan Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo (kanan). 

TRIBUNJAMBI.COM, SEMANGGI - Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane memberikan analisa terhadap penunjukkan Komjen Listyo Sigit Prabowo oleh Presiden Joko Widodo menjadi calon tunggal kapolri.

Neta, mempertanyakan parameter dan pertimbangan apa yang digunakan oleh Jokowi dalam menetapkan Komjen Listyo Sigit.

Terlebih, penunjukkan Komjen Listyo Sigit menjadi calon kapolri hal itu berarti telah 'melangkahi' sejumlah jenderal lain yang leboh senior.

Dalam hal ini, IPW melihat ada dualisme sikap Jokowi dalam menetapkan seorang Kapolri.

Kepala Bareskrim Polri Komjen Listyo Sigit dalam konferens pers penangkapan terpidana kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Djoko Tjandra tiba di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (30/7/2020). Djoko Tjandra ditangkap di Malaysia.
Kepala Bareskrim Polri Komjen Listyo Sigit dalam konferens pers penangkapan terpidana kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Djoko Tjandra tiba di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (30/7/2020). Djoko Tjandra ditangkap di Malaysia. (KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO)

"Dualisme ini bisa membuat bingung kalangan internal kepolisian. Pertama, saat Jokowi mengangkat Idham Azis menjadi Kapolri, padahal masa dinas Idham Azis tinggal setahun tiga bulan lagi. Tapi tetap diangkat Jokowi menjadi Kapolri. Kedua, saat akan mengangkat Sigit menjadi Kapolri, dengan masa pensiun hingga 2027," ujar Neta S Pane di Jakarta, Selasa (20/1/2021)

Meskipun pengangkatan seorang kapolri adalah hak prerogatif Presiden, kata Neta, sebaiknya harus ada tolak ukur yang jelas.

Baca juga: LIVE STREAMING Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Tunggal Kapolri Komjen Listyo Sigit Prabowo

Baca juga: Pemilik 5 Zodiak Ini Mudah Tergoda untuk Selingkuh - Libra Suka Tebar Pesona

"Jika tidak, kasihan institusi polri. Orang-orang di lingkungan kepolisian bisa makin bingung. Dengan diangkatnya Sigit menjadi Kapolri, IPW berharap mantan Kabareskrim itu bisa menata sistem kaderisasi polri agar tidak jomplang dan para senior tidak merasa terbuang," ujarnya.

Pengaturan sistem kaderisasi ini katanya diperlukan agar ada keseimbangan dan untuk menghindari gejolak atau apatisme di jajaran kepolisian.

"Jika tidak ditata dan dibuat keseimbangan, para senior akan merasa tersisih dan terbuang, mengingat Sigit melompati tiga angkatan sekaligus dengan masa pensiun yang sangat panjang," ujarnya.

Yakni Sigit melompati Akpol 88, Akpol 89, dan Akpol 90.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved