Breaking News:

41 Masjid Diduga Terpapar Radikalisme, Ustaz NU, Muhammadiyah, dan MUI akan Ceramah di Masjid BUMN

Sejumlah ustaz atau kiyai NU telah memulai mengisi pengajiann di sejumlah masjid yang dikelola perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Editor: Rohmayana
Tribunnews.com/Fransiskus Adhiyuda
Mahfud MD usai bertemu dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (19/2/2020). 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA-- Saat ini, sejumlah ustaz atau kiyai NU telah memulai mengisi pengajiann di sejumlah masjid yang dikelola perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Menteri BUMN Erick Thohir akan membanjiri masjid-masjid BUMN dengan penceramah dari Nahdlatul Ulama (NU), Muhammadiyah, dan Majelis Ulama Indonesia (MUI). 

Dan dalam waktu dekat ini, Menteri Erick Thohir juga akan membuat kontrak kerja sama dengan PB Muhammadiyah dan MUI agar ormas-ormas tersebut juga bisa mengirimkan ulama untuk mengisi pengajian.

Demikian informasi yang disampaikan Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Mekopolhukam) Mohammad Mahfud MD melalui akun twitternya, kemarin.

Baca juga: Nekat Undang 2.000 Orang, Acara Pernikahan Anak Kepala BPBD di Sumbar Dibubarkan Paksa Polisi

"Menurut Meneg BUMN kpd saya akan segera dijajagi juga MoU dgn Muhammadiyah dan MUI agar ormas-ormas tsb bisa mengirim penceramah di masjid-masjid dan Majelis Ta'lim di lingkungan BUMN," ujar Mahfud MD.

Menurut Mahfud MD, saat ini Nota Kesepahaman atau  Memorandum of Understanding (MoU) yang sudah berjalan adalah dengan NU yang telah menghadirkan para ustaz untuk mengisi pengajian di masjid BUMN.  

"MoU baru dilakukan dgn NU, yg lain menyusul nanti," ujar Mahfud MD.

Baca juga: Mendagri Bisa Berhentikan Kepala Daerah, Dirjen Adwil Safrizal: Emang Enggak Bisa, Siapa Bilang Bisa

Mahfud membuat cuitan di twitter disertai link berita yang menyebutkan bahwa Erick Thohir datangkan ulama NU untuk berceramah di 22 masjid BUMN.

@mohmahfudmd: Menurut Meneg BUMN kpd saya akan segera dijajagi juga MoU dgn Muhammadiyah dan MUI agar ormas-ormas tsb bisa mengirim penceramah di masjid-masjid dan Majelis Ta'lim di lingkungan BUMN. MoU baru dilakukan dgn NU, yg lain menyusul nanti.

Baca juga: Fakta Penangkapan Millendaru, Barang Bukti hingga Keponakan Ashanty Bersama Pria di Hotel

41 Masjid BUMN Terpapar Radikalisme

Sebelumnya diberitakan, sebanyak 41 masjid BUMN diduga terpapar ajaran radikalisme yang disampaikan oleh para penceramah di masjid tersebut.

Juru Bicara Kepala Badan Intelijen Negara ( BIN) Wawan Hari Purwanto mengungkapkan, temuan soal 41 masjid di lingkungan pemerintah yang terpapar radikalisme didapat dari hasil survei oleh Perhimpunan Pengembangan Pesantren dan Masyarakat (P3M) Nahdlatul Ulama.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved