Breaking News:

Apa Itu Nomophobia, Simak Dampak dan Cara Mengatasinya

Memang, keterikatan manusia pada ponsel atau gadget lainnya telah mengurangi makna interaksi langsung dengan orang lain.Rupanya ada istilah untuk ha

ist
ilustrasi hp 

TRIBUNJAMBI.COM - Ada beragam alasan membuat banyak orang menggunakan ponsel.

Seperti berkomunikasi dengan keluarga atau saudaranya di luar kota hingga membantu meringankan pekerjaan.

 Rupanya ada istilah untuk hal ini, yaitu nomophobia.

Tugas Baru Luhut Binsar Pandjaitan Diminta Kendalikan Covid-19 di 9 Provinsi Termasuk DKI Jakarta

Selain Polisi, Satu Orang Pasien Positif Covid-19 Merupakan Pegawai Kantor Pajak di Tanjabbar

Begini Kronologis Angkot Tabrak Polisi Hingga Terseret Sepanjang 5 Meter, Supir Mintak Maaf

Ketakutan Lepas dari Ponsel

Situasi ketika kita terlalu kecanduan gadget dan ponsel menciptakan beberapa kondisi, misalnya saja phubbing yang diartikan sebagai sikap mengabaikan orang lain karena perhatiannya lebih tertuju pada ponsel yang dipegangnya.

Ada juga smombie (smartphone zombie) ketika seseorang akan menjadi mirip 'zombie' saat bersama ponselnya dan enggak peduli pada lingkungannya.

Yang paling banyak ditemui barangkali adalah nomophobia, atau fobia yang dirasakan saat tanpa ponsel dan disebut bisa sangat merusak kualitas hidup dan kesehatan.

Apa Itu Nomophobia?

Nomophobia atau nomofobia mengacu pada kecemasan karena enggak memiliki akses ke ponsel atau layanan ponsel, menurut Oxford English Dictionary yang secara resmi menambahkan kata tersebut pada tahun 2019.

Namun, kecemasan terkait ponsel bukanlah hal baru.

Istilah itu diciptakan pada 2008 berdasarkan survei yang dilakukan oleh UK Post Office untuk menentukan apakah ponsel menyebabkan kecemasan.

Halaman
123
Editor: Muuhammad Ferry Fadly
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved