Breaking News:

Kim Jong Un Bikin Kebijakan Sadis Cegah Covid, Tentara Disuruh Tembak Mati Warga China di Perbatasan

Korea Utara mengambil kebijakan sadis terkait penanganan Virus Corona. Pemerintah akan menembak mati warga dari China yang akan masuk ke Korea Utara.

Editor: Rohmayana
AFP/KCNA VIA KNS/STR
Foto tak bertanggal yang dirilis kantor berita Korea Utara, KCNA, pada 24 Mei 2020 menunjukkan Kim Jong Un menghadiri rapat Komisi Militer Pusat Partai Buruh, mendiskusikan kebijakan baru meningkatkan pencegahan perang nuklir. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA--  Korea Utara mengambil kebijakan sadis terkait penanganan Virus Corona.

Pemerintah rezim komunis ini tidak akan memberi ampun kepada warga dari China yang akan masuk ke wilayah mereka.

Tentara dan polisi Korea Utara telah diperintahkan untuk menembak mati siapa pun yang  berada dalam jarak setengah mil dari perbatasan negara dengan China.

Langkah tegas itu dimaksudkan untuk menghindari masuknya Virus Corona pembawa penyakit Covid-19 yang bersumber dari Wuhan China tersebut.

Dailymail.co.uk memberitakan, sumber Pyongyang hanya mengetahui tentang tindakan baru yang kejam itu kurang dari sehari sebelum diberlakukan pada tengah malam pada hari Kamis lalu.

Siapa Pemilik Aqua di Indonesia, Ini yang Bikin Kekayaan Tirto Utomo dan Ibnu Sutowo Menumpuk

Ayah Atta Halilintar Terancam di Penjara? Mendadak Kak Seto Keluarkan Surat Rekomendasi ke Polisi

Viral Babi Hutan Jinak, Menangis Jika Diusir, Kini Minta Pakai Bantal dan Selimut untuk Tidur

Polisi di kota Hoeryong, Korea Utara, mengatakan mereka akan membunuh siapa pun dalam jarak seperti itu 'terlepas dari alasan mereka berada di sana', lapor RFA.

Kebijakan tersebut diberlakukan di sepanjang perbatasan sepanjang 880 mil sampai akhir pandemi untuk mencoba dan mencegah penularan Covid-19 melalui kontak dengan orang-orang dari China.

Pemerintah mengirimkan amunisi ke polisi untuk membantu melaksanakan kebijakan baru yang kejam, dengan sumber mengklaim 'tidak ada yang akan bertanggung jawab atas penembakan kematian' yang terjadi dalam jarak seperti itu.

Perbatasan tetap keropos meskipun kedua negara menutup perbatasan dan menangguhkan perdagangan, karena ekonomi Korea Utara bergantung pada barang yang diselundupkan masuk dan keluar dari China.

Seorang pengungsi yang sebelumnya melarikan diri dapat kembali tanpa terdeteksi, yang membuat pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sangat marah sehingga membubarkan unit militer yang bertanggung jawab atas bagian perbatasan yang dia lintasi.

Pajero Sprot Hantam Truk Pembawa Pasir di Sekernan, Truk Nyungsep di Kebun Warga

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved