Virus Corona di Jambi

Posko Covid-19 di Desa Air Batu Dibakar, Empat Warga Dipanggil Polisi

Bupati Merangin Al Haris menyesalkan adanya tindakan anarkis yang dilakukan oleh warga Desa Air Batu yang membakar posko Covid-19 di desa tersebut.

Istimewa
Warga Desa Air Batu, Kecamatan Renah Pembarap, Kabupaten Merangin, mengamuk. Warga membakar posko Covid-19 di desa tersebut, Selasa (19/5/2020) malam. 

TRIBUNJAMBI.COM,BANGKO -- Bupati Merangin Al Haris menyesalkan adanya tindakan anarkis yang dilakukan oleh warga Desa Air Batu yang membakar posko Covid-19 di desa tersebut.

Al Haris meminta kepada penegak hukum untuk mengusut tuntas kasus ini, sebab tindakan yang dilakukan oleh warga tersebut merupakan tindakan melawan hukum.

Menanggapi hal itu, Kapolres Merangin AKBP M Lutfi menyebut jika pihaknya telah melakukan pemeriksaan terhadap beberapa orang yang terlibat dalam kejadian tersebut.

"Sudah empat orang yang kita periksa," kata Lutfi.

Meski telah memeriksa empat orang, namun pihaknya belum menetapkan tersangka.

"Untuk TSK masih kita dalami," kata Lutfi lagi.

Sulit Akses Jaringan Internet, Guru Madrasah di Bungo Mengajar Lewat Telepon

Dalam Sehari Kasus Covid-19 di Jatim Bertambah 502, Penambahan Tertinggi di Indonesia

Bingung Tak Bisa Angkut Penumpang, Sopir Bus di Bungo Lakukan Hal Ini di Tengah Pandemi Corona

Untuk diketahui, warga Desa Air Batu Kecamatan Renah Pembarap Kabupaten Merangin mengamuk, posko Covid-19 didesa tersebut dibakar warga.

Selain itu, kantor desa setempat juga ikut menjadi sasaran. Puluhan warga merusak kantor tersebut. Kejadian ini karena warga kesal lantaran perangkat desa memberikan Bantuan Langsung Tunai (BLT) diduga tidak tepat sasaran.

Ada warga yang benar-benar berhak menerima bantuan Covid-19 melalui Dana Desa yang diterima Rp 600 ribu ini namun tidak mendapatkan bantuan, sementara warga yang tergolong mampu dan rumahnya bagus malah mendapatkan bantuan tersebut.

Informasi yang dihimpun, sebelum kejadian ini, tepatnya dua hari yang lalu warga mempermasalahkan BLT dengan mendatangi rumah Kades dan malam ini rencana akan diadakan rapat di Kantor Desa namun tidak satupun perwakilan pemerintah desa yang hadir untuk menjelaskan permasalahan BLT.

Halaman
12
Penulis: muzakkir
Editor: Teguh Suprayitno
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved