Virus Corona

Sebut Kini Pemerintah Ketakutan, Refly Harun Singgung Peluang Kerusuhan akibat Virus Corona

Meksipun PSBB telah disetujui Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Refly menyebut pemerintah perlu melakukan penanganan terhadap warga DKI Jakarta

(ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)
Petugas pemakaman menurunkan peti jenazah pasien COVID-19 di TPU Pondok Ranggon, Jakarta. 

TRIBUNJAMBI.COM - Wabah virus corona di Indonesia kini masih menjadi pekerjaan rumah utama pemerintah pusat.

Kini hampir setiap hari angka kasus virus corona semakin bertambah.

Tak sedikit angka kematian akibat virus corona terjadi setiap harinya.

Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun terang-terangan mengkritik pemerintah pusat soal penanagan virus corona.

Tak Terima Disuruh Pakai Masker, Pria Paruh Baya Ditembak Mati Polisi, Presiden: Tembak Mati Mereka!

Mendadak, 50 Pasien Sembuh dari Virus Corona Kembali Positif COVID-19, Kok Bisa? Ini Kata Ahli

CEPAT Ketahui 5 Kelemahan Virus Corona, Untuk Cegah Penularan COVID-19, Satu di Antaranya Suhu Panas

Cara Ajukan Permohonan Keringanan Cicilan Motor atau Mobil, Leasing Tetap Bisa Ditarik Kalau Begini

Dilansir TribunWow.com, Refly Harun menilai pemerintah terlalu berhitung pada nyawa manusia yang menjadi korban virus dengan nama lain Covid-19 itu.

Tak hanya itu, ia bahkan turut menyinggung ketakutan pemerintah jika terjadi kerusuhan akibat kebijakan yang dibuat.

Melalui tayangan 'FAKTA' dalam kanal YouTube Talk Show tvOne, Senin (6/4/2020), Refly mulanya menyinggung soal pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di wilayah DKI Jakarta.

Meksipun PSBB telah disetujui Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Refly menyebut pemerintah perlu melakukan penanganan terhadap warga DKI Jakarta yang sudah terinfeksi virus corona.

"Tapi orang DKI sudah ada yang terpapar virus ini. Nah mereka yang terpapar virus ini harus diisolasi, ada karantina sendiri," kata Refly.

"Entah itu barangkali karantina rumah, karantina di rumah sakit, istilahnya bukan karantina rumah sakit sih, mereka diisolasi di rumah sakit atau di rumah."

Halaman
123
Editor: Tommy Kurniawan
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved