Berita Bungo

Pembunuhan di Pelayang Bungo, Wardi Dijatuhi Vonis 20 Tahun dan Restitusi Rp 145 Juta

Majelis hakim Pengadilan Negeri Muara Bungo akhirnya memutus perkara pembunuhan yang dilakukan terdakwa Wardi (43)

Pembunuhan di Pelayang Bungo, Wardi Dijatuhi Vonis 20 Tahun dan Restitusi Rp 145 Juta
tribunjambi/mareza
Majelis hakim Pengadilan Negeri Muara Bungo akhirnya memutus perkara pembunuhan yang dilakukan terdakwa Wardi (43), Agustus 2019 lalu, Selasa (18/2/2020). Terdakwa dijatuhi hukuman 20 tahun 

Kasus Pembunuhan di Pelayang Bungo, Tidak Ada Alasan Pembenaran, Majelis Hakim Akhirnya Jatuhkan Vonis 20 Tahun dan Restitusi Rp 145 Juta

TRIBUNJAMBI.COM, MUARA BUNGO - Majelis hakim Pengadilan Negeri Muara Bungo akhirnya memutus perkara pembunuhan yang dilakukan terdakwa Wardi (43), Agustus 2019 lalu.

Hakim ketua Rizal Firmansyah bersama Ade Irma Susanti dan Melky Salahudin akhirnya menjatuhkan hukuman pidana penjara selama 20 tahun.

"Menjatuhkan hukuman oleh karena itu dengan pidana penjara selama 20 tahun," kata Rizal Firmansyah, di ruang sidang PN Bungo, Selasa (18/2/2020).

Selain itu, majelis hakim juga mewajibkan terdakwa Wardi membayar restitusi sejumlah Rp 145.017.182, kepada saksi korban Robi Suwandi.

BREAKING NEWS: Petugas Lapas Sarolangun Diadang Keluarga Napi Buron, Mobil Dihantam Kayu

Empat Pekerja PETI di Bungo Ditangkap Polisi, Bagaimana dengan Bos Mereka?

Majelis hakim Pengadilan Negeri Muara Bungo akhirnya memutus perkara pembunuhan yang dilakukan terdakwa Wardi (43), Agustus 2019 lalu, Selasa (18/2/2020). Terdakwa dijatuhi hukuman 20 tahun
Majelis hakim Pengadilan Negeri Muara Bungo akhirnya memutus perkara pembunuhan yang dilakukan terdakwa Wardi (43), Agustus 2019 lalu, Selasa (18/2/2020). Terdakwa dijatuhi hukuman 20 tahun (tribunjambi/mareza)

Bukan hanya itu, majelis hakim juga menetapkan barang bukti berupa dua unit sepeda motor beserta STNK-nya dikembalikan pada saksi korban, Robi Suwandi. Ada pun barang bukti lain yang diduga digunakan saat melakukan aksi pembunuhan tersebut, dirampas untuk dimusnahkan.

Sidang itu dijaga ketat aparat kepolisian. Hal itu untuk mengantisipasi konflik antara keluarga korban dengan terdakwa.

Pantauan Tribunjambi.com di PN Muara Bungo, keluarga korban, kerabat, dan pengunjung diperiksa, sebelum masuk ke dalam ruang sidang.

Di tengah persidangan, tangis keluarga korban sempat pecah. Istri dan anak korban menangis ketika majelis hakim membacakan putusan terhadap terdakwa.

Putusan majelis hakim tersebut conform dengan tuntutan JPU Kejaksaan Negeri Bungo, Nofry Hardi, beberapa waktu lalu.

Halaman
123
Penulis: Mareza
Editor: nani
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved