Tidak Melaporkan LKPM Online, Pelaku Usaha Terancam Dicabut Izin Usahanya

Pelaku usaha dengan modal dasar Rp 500 juta bila tidak melaporkan LKPM online terancam dicabut izin usahanya.

Tribunjambi/Darwin
BIMTEK - Pelaku usaha di Kabupaten Tanjung Jabung Barat yang bermodal dasar Rp 500 juta mengikuti bimbingan teknis pelaporan LKPM online. 

Tidak Melaporkan LKPM Online, Pelaku Usaha Terancam Dicabut Izin Usahanya

TRIBUNJAMBI.COM, KUALA TUNGKAL - Pelaku usaha dengan modal dasar Rp 500 juta bila tidak melaporkan LKPM online terancam dicabut izin usahanya.

Peringatan itu disampaikan Kepala Dinas PMPTSP, Yan Heri pada Bimbingan teknis LKPM online bagi pelaku usaha yang baru memiliki NIB "Investasi pendorong pertemuan ekonomi" melibatkan pelaku usaha atau perusahaan, dan kelompok tani, di Aula Dinas PMPTSP, Selasa (10/12/2019).

Yan Heri menyampaikan pemerintah pusat saat ini menekankan penyempurnaan pelayanan dan menguatkan ekonomi nasional dengan memperkuat investasi dalam negeri dan juga UMKM.

Untuk itu, kata Yan Heri pemerintah sedang gencar gencarnya melakukan penataan kembali sistem pelayanan dan regulasi investasi agar semakin baik. Kemudian memperkuat UMKM, menciptakan lapangan kerja, dan kemudahan berwirausaha.

Fachrori Dianugerahi Penghargaan Pembina Kabupaten dan Kota Peduli HAM

Upayakan Peningkatan Pembangunan Pertanian Jambi, Fachrori Beraudiensi ke Mentan

Penemuan Baru, Pewarna dan Pelurus Rambut Bisa Tingkatkan Risiko Kanker Payudara

3 Bahaya yang Mengancam Bila Kamu Malas Service Mobil, Buruan Bawa ke Bengkel Sebelum Terlambat!

"Pelayanan perizinan disempurnakan agar lebih efisien, lebih melayani, dan lebih modern. Salah satu caranya dengan pelayanan perizinan melalui OSS (Online Single Submission)," ujarnya.

Saat ini LKPM secara online dilaksanakan di daerah dikarenakan yang sebelumnya ijin prinsip oleh pemerintah pusat, maka saat ini kewenangannya dikembalikan ke kabupaten kota.

Sehingga secara otomatis perusahaan yang ada didaerah tersebut berada dan menjadi target realisasi investasinya.

Kemudian setiap usaha yang bermodal dasar Rp 500 juta di Kabupaten Tanjung Jabung Barat sesuai Peraturan BKPM Nomor 7 Tahun 2018 perusahaan-perusahaan wajib melaporkan LKPM secara online.

Yan Heri juga mengungkapkan dalam kurun waktu dua tahun terakhir di Provinsi Jambi, Kabupaten Tanjung Jabung Barat merupakan peringkat dua terbaik setelah Kota Jambi dalam investasi.

Halaman
123
Penulis: Darwin
Editor: Teguh Suprayitno
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved