Kerusuhan di Papua

Korban Tewas Jadi 26 Orang saat Kerusuhan di Papua, Adu Tembak Lawan Kelompok Penyusup

Data terkini dari 26 orang tewas itu, 22 orang merupakan masyarakat Papua pendatang. Kapolri memaparkan kondisi dan lokasi korban tewas.

Korban Tewas Jadi 26 Orang saat Kerusuhan di Papua, Adu Tembak Lawan Kelompok Penyusup
Twitter antilalat
Kerusuhan di Papua, tepatnya di Kota Wamena, Senin (23/9/2019). 

Data terkini dari 26 orang tewas itu, 22 orang merupakan masyarakat Papua pendatang. Kapolri memaparkan kondisi dan lokasi korban tewas.

TRIBUNJAMBI.COM - Jumlah korban tewas saat kerusuhan di Papua bertambah.

Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian mengatakan kerusuhan yang terjadi di Wamena, Papua, pada Senin (23/9/2019), mengakibatkan lebih dari 20 orang meninggal dunia.

"Sebanyak 26 orang meninggal dunia, 22 orang adalah masyarakat Papua pendatang," kata Tito Karnavian dalam konferensi pers di Kantor Kemenko Polhukam, Selasa (24/9/2019).

Menurut Kapolri, empat orang lain yang meninggal dunia adalah masyarakat asli Papua.

Tito menjelaskan, mereka meninggal dunia akibat kekerasan yang terjadi saat kerusuhan di Wamena.

Baca Juga

 Terdengar Tiga Kali Letusan di Kompleks Kantor Gubernur Jambi, Beberapa Mahasiswa Pingsan

 Mahasiswa Jebol Gerbang Kompleks Kantor Gubernur Jateng, Sambil Bernyanyi Ganjarnya Mana

 Siapa Sebenarnya Budiman Sudjatmiko? Di Jogja Dikejar-kejar Intel, Dipenjara 13 Tahun, Terbongkar

Gadis Incaran Kevin Sanjaya Lari ke Pelukan Jonatan Christie, Keturunan Tokoh Dinasti Qing Abad 18

 10 Pose Gronya Somerville, Fans Jonatan Christie Serang Instagram Si Cantik Gara-gara Foto Berdua

Ada juga yang meninggal karena tempat tinggalnya dibakar.

"Mereka meninggal akibat luka bacok dan akibat terbakar, di dalam rumahnya atau rukonya yang dibakar," ujar Kapolri.

Selain korban meninggal dunia, Tito juga menyebut bahwa ada 66 orang terluka akibat kerusuhan itu.

Halaman
123
Editor: duanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved