Pilpres 2019

Inilah Dampaknya Jika Terjadi Aksi Unjuk Rasa 28 Juni di Gedung MK, Moeldoko: Sudahlah Mau Apa Lagi?

Persaudaraan Alumni 212, Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) serta ormas lain rencananya bakal menggelar aksi unjuk rasa di Gedung MK pada 28 Juni

Inilah Dampaknya Jika Terjadi Aksi Unjuk Rasa 28 Juni di Gedung MK, Moeldoko: Sudahlah Mau Apa Lagi?
KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko saat ditemui di sela-sela acara halalbihalal, di rumah dinas Wakil Presiden Jusuf Kalla, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (15/6/2018). 

Inilah Dampak Jika Terjadi Aksi Unjuk Rasa 28 Juni di Gedung MK, Moeldoko: Sudahlah, Mau Apa Lagi?

TRIBUNJAMBI.COM - Persaudaraan Alumni 212, Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) serta ormas lainya rencananya bakal menggelar aksi unjuk rasa di Gedung MK pada 28 Juni 2019 mendatang.

Unjuk rasa tersebut bertepatan dengan majelis hakim Mahkamah Konstitusi (MK) membacakan putusan sengketa hasil Pilpres 2019 yang diajukan oleh pihak Prabowo-Sandi.

Jelang tanggal 28 Juni ajakan untuk melakukan aksi tersebut telah gencar disosialisasikan di media sosial.

Satu diantaranya yakni ajakan untuk melakukan halal bihalal akbar pada tanggal 28 Juni 2019.

Menanggapi rencana unjuk rasa tersebut pemerintah meminta agar unjuk rasa di depan Gedung MK tak dilakukan.

Baca: Jadwal Sidang MK Hari Ini, Mulai Pagi Majelis Hakim Rapat Bahas Gugatan 02, Bocoran Isi Pembahasan

Baca: Menghitung Peluang BPN Prabowo-Sandi Menang Gugatan Sengketa Pilpres 2019, Putusan 28 Juni 2019!

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko berpendapat tidak perlu lagi ada aksi unjuk rasa untuk mengawal proses perselisihan hasil pemilihan umum Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi.

Staf Khusus Kepresidenan, Moeldoko
Staf Khusus Kepresidenan, Moeldoko (Tribun Jakarta)

"Janganlah. Memangnya mau apa lagi sih? Imbauan saya jangan begitulah," ujar Moeldoko saat dijumpai di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Senin (25/6/2019).

Moeldoko mengatakan, aksi unjuk rasa di MK itu pasti akan berimbas pada rekayasa lalu lintas.

Artinya, akan ada penutupan atau pengalihan lalu lintas.

Halaman
1234
Editor: bandot
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved