Menagih dengan Kekerasan hingga Korban Bunuh Diri, Ini Deretan Kasus Pinjaman Online

LBH menjelaskan Perusahaan peer-to-peer (P2P) lending atau pinjaman online marak beroperasi di Indonesia sejak 2013.

Menagih dengan Kekerasan hingga Korban Bunuh Diri, Ini Deretan Kasus Pinjaman Online
(Dok. HaloMoney.co.id)
Ilustrasi uang 

TRIBUNJAMBI.COM - Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta mengatakan sejak bulan Mei, pihaknya telah menerima lebih dari 200 pengaduan mengenai pinjaman online (pinjol) atau financial technology ( fintech) peer to peer (P2P) lending.

Dilansir dari Facebook LBH Jakarta, Senin (5/11/2018), LBH telah menerima 283 pengaduan dari korban pinjol dengan beragam bentuk pelanggaran hukum.

Baca: AC Milan Hentikan Catatan Buruk di Kandang, Ini Rentetan Kebobolan Musim Sekarang

LBH menjelaskan Perusahaan peer-to-peer (P2P) lending atau pinjaman online marak beroperasi di Indonesia sejak 2013.

Dahulu pemerintah tak melegalkan perusahaan pinjam online karena tidak memiliki izin, namun Otoritas Jasa Keuangan kemudian merestui mereka dengan mengeluarkan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 77/POJK.01/2016 tentang Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi.

Dan tenyata kini banyak bermunculan kasus pinjol karena cara-cara penagihan yang tidak patut.

Berikut sejumlah kisah yang dibagikan LBH Jakarta.

1. FY diminta pihak "Pinjol UC" untuk menari telanjang di rel kereta agar pinjamannya bisa lunas

2. A diancam akan dibunuh oleh pihak "Pinjol DR" karena belum bisa melunasi pinjamannya

3. S dipecat dari pekerjaannya karena pihak "Pinjal KP" menagih pinjamannya kepada atasannya

4. D terpaksa mengundurkan diri dari pekerjaanya karena malu sebab pihak "Pinjol VL" menagih pinjamannya kepada rekan sekantor

Halaman
123
Editor: suci
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved