Traveling

FOTO: Flying Fox Jaya Bakti Kayu Aro, Tertinggi di Provinsi Jambi

Untuk menumbuhkan ekonomi masyarakat Desa Mekar Sari, Kecamatan Kayu Aro, Kabupaten Kerinci, mereka telah membuat Flying Fox

FOTO: Flying Fox Jaya Bakti Kayu Aro, Tertinggi di Provinsi Jambi
TRIBUN JAMBI/HENDRI DEDE PUTRA

TRIBUNJAMBI.COM, KERINCI - Untuk menumbuhkan ekonomi masyarakat Desa Mekar Sari, Kecamatan Kayu Aro, Kabupaten Kerinci, mereka telah membuat Flying Fox sebagai tempat wisata tepatnya di Dusun Jaya Bakti, Desa Mekar Sari.

Bahkan, flying fox yang dimiliki oleh Desa Mekar Sari, Kecamatan Kayo Aro ini, merupakan salah satu Flying Fox tertinggi yang ada di Provinsi Jambi. Kades Mekar Sari, Triyono, dikonfirmasi mengatakan bahwa, setelah Kerinci dinobatkan sebagai branding wisata Provinsi Jambi.

31032018_flying fox
Flying fox (TRIBUN JAMBI/HENDRI DEDE PUTRA)

Baca: Bazar Rumah Subsidi, Banyak Tawaran Menarik

Pihaknya mempunyai ide, untuk membuat Bumdes tempat wisata yang berbeda dari yang ada di Kayo Aro saat ini yakni Flying Fox. "Flying Fox kan belum ada di Kayo Aro, sehingga kami yakin ini akan maju jika dikembangkan," ujar Triyono.

Ternyata sambung Triyono, hal tersebut terbukti dengan semenjak dibuat setahun lalu, hingga diresmikan oleh Bupati Kerinci baru-baru ini, para wisatawan yang berkunjung ke Bumdes Jaya Bakti, Desa Mekar Sari, sudah hampir mencapai ribuan pengunjung.

"Pengunjung sudah mencapai ribuan, kedepan akan kita kembangkan lagi yakni akan membuat seribu tangga di samping Flaying Fox, dan juga tempat berjualan makanan," ungkapnya.

Sementara itu Camat Kayu Aro, Edi Ruslan, berharap dengan keberadaan flying fox tersebut, bisa menambah minat dan daya tarik wisatawan untuk datang ke Kayu Aro. Sehingga, melalui sektor pariwisata, dapat menambah menghidupkan perekonomian di lokasi tersebut dan meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya. "Apalagi di Kayu Aro saat ini, dengan hamparan kebun tehnya yang terluas di Indonesia sudah dikenal luas oleh masyarakat Nasional dan Internasional," ucapnya.

Baca: Masih Ingat Wildan, Bocah 9 Tahun asal Pamenang yang Menangis Tak Ketemu UAS? Mimpinya. . .

Baca: Nenek 60 Tahun Ini Simpan Sabu di Dalam Bra

Kehadiran flying fox yang dikembangkan oleh BUMDes merupakan suatu apresiasi. Sebab, setidaknya wisatawan yang berkunjung ke Kabupaten Kerinci juga hendak merasakan sensasi menggantung di tali sepanjang ratusan meter tersebut.

Halaman
12
Penulis: hendri dede
Editor: fifi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved