Bos Tekstil Asal Bandung Dimutilasi di Malaysia, Gara-gara Nagih Utang Rp 2 Miliar

Nuryanto menekuni bisnis kain sejak 2004. Berawal dari pegawai pabrik hingga menjadi pengusaha sukses beromzet miliaran rupiah.

Bos Tekstil Asal Bandung Dimutilasi di Malaysia, Gara-gara Nagih Utang Rp 2 Miliar
Tribun Jabar/ Mumu Mujahidin
Istri Nuryanto, Meli Rahmawati (33), di rumahnya di Kampung Ciodeng, Desa Bojong Malaka, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Senin (11/2/2019). 

Nuryanto menekuni bisnis kain sejak 2004. Berawal dari pegawai pabrik hingga menjadi pengusaha sukses beromzet miliaran rupiah.

TRIBUNJAMBI.COM, BALEENDAH - Menagih utang Rp 2 miliar di Malaysia, bos tekstil dimutilasi.

Bos tekstil asal Baleendah, Kabupaten Bandung, Nuryanto (37), diduga menjadi korban mutilasi di Malaysia.

Nuryanto pergi ke Malaysia untuk menagih uang hasil bisnis yang nilainya mencapai miliaran rupiah.

"Dia mau ngambil uang (penagihan). Dia bilang di Malaysia sudah numpuk, masih besar sekitar Rp 2 miliar, yang belum tertagih. Saya enggak tahu itu dari berapa orang pengusaha di sana," ujar istri korban, Meli Rahmawati (33), di rumahnya, Kampung Ciodeng, Desa Bojong Malaka, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Senin (11/2/2019).

Menurut Meli, sang suami sudah mulai terlihat stres sejak tiga sampai empat bulan lalu, karena banyak pengusaha yang macet pembayaran sementara dirinya sudah ditagih oleh pihak pabrik.

"Masalah mah ada, banyak yang macet di luar, sementara ke pabrik harus lancar. Aa bilang, 'Mi barang di sini (Malaysia) masih banyak sekitar Rp 2 miliar. Kalau barang yang sudah laku Rp 7 miliar'," ujarnya.

Baca Juga:

 Siapakah Ancika Mehrunisa? Selain Milea, Ada Sosok Wanita Lain di Kehidupan Dilan

 Rose Blackpink Rayakan Ulang Tahun ke 22, #RosesAreRosieDay Melejit Jadi Trending Topic

 Dokter Ahli Lulus CPNS Kota Jambi Namun Mundur, Ternyata Ini Kondisi Puskesmas Tempatnya Diterima

 Lowongan Kerja 2019 - Segini Besaran Gaji Pegawai PLN & Info Rekrutmen PLN untuk Lulusan D3 dan S1

 Pendaki Cewek Asal Jambi Tergeletak di Puncak Gunung Dempo, Hiportemia Kehujanan dan Kedinginan

Keberangkatan suaminya itu, ingin memastikan pembayaran dari rekan bisnisnya. Pasalnya, suaminya itu sudah ditagih oleh pihak pabrik atau pemilik barang yang dijual Nuryanto ke Malaysia.

"Katanya ke Malaysia mau ketemu temannya namanya Muhammad Jimmy," katanya.

Halaman
1234
Editor: duanto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved