LRT Palembang Dituding Prabowo Kemahalan, Ini Perbandingannya dengan Filipina dan Malaysia

Merespon tudingan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto yang menyebut nilai LRT Palembang kemahalan, Kementerian Perhubungan

LRT Palembang Dituding Prabowo Kemahalan, Ini Perbandingannya dengan Filipina dan Malaysia
Net
Ilustrasi

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Merespon tudingan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto yang menyebut nilai LRT Palembang kemahalan, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) merilis data perbandingan nilai pembangunan light rail transit ( LRT) di Palembang dengan LRT di dua negara tetangga seperti Filipina dan Malaysia.

Data tersebut dirilis guna menepis anggapan mark-up yang dituduhkan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto terkait pembangunan LRT Palembang. Berdasarkan data yang dirilis Kemenhub, nilai investasi LRT Palembang lebih murah jika dibandingkan dengan LRT di Manila Line 1 di Filipina dan LRT Kelana Jaya Line di Malaysia.

Baca: Meriahnya Reuni Alumni SMAN 1 Kota Jambi Angkatan 1998

Total capex atau belanja modal yang dikeluarkan untuk membangun LRT Kelana Jaya Line adalah sekitar 63 juta dollar AS per kilometer atau sekitar Rp 817 miliar per kilometer (kurs Rp 13.000). Nilai tersebut digelontorkan guna membangun jalur sepanjang 34,7 kilometer, 25 unit stasiun, dan 120 unit kereta. Kemudian, nilai investasi lebih besar digunakan untuk membangun LRT Manilla Line 1, yakni 77 juta dollar AS per kilometer atau setara dengan Rp 1,004 triliun per kilometer.

Biaya tersebut digunakan untuk membangun jalur kereta sepanjang 23 kilometer, 14 unit stasiun, dan 108 unit kereta. Lantas, bagaimana dengan LRT Palembang? Data Kemenhub menunjukkan, nilai investasi untuk LRT Palembang adalah 37 juta dollar AS per kilometer atau senilai dengan Rp 484 miliar per kilometer. Nilai investasi tersebut digunakan untuk membangun jalur kereta sepanjang 23,4 kilometer, 13 unit stasiun, dan 24 unit kereta.

Baca: Penumpang Hilang Sudah Ditemukan, Pencarian Korban KM Berkat Anugerah Dihentikan

Baca: SBY Nilai Ada Ketidaknetralan TNI, Polri, dan BIN dalam Pelaksanaan Pilkada

"Terkait niali kontrak pembangunan LRT di Indonesia khususnya LRT Palembang yang dinilai relatif besar, dijelaskan bahwa nilai kontrak tersebut bukan merupakan nilai mutlak, tetapi pembayarannya dilakukan berdasarkan realisasi atas pengeluaran kontraktor yang telah diaudit BPKP," tulis Kemenhub dalam data yang diterima Kompas.com, Minggu (24/6/2018).

Sebelumnya, Prabowo Subianto menyebut biaya pembangunan LRT 8 juta dollar Amerika Serikat (AS) per kilometer. Namun di Indonesia, melebihi jumlah itu. Dia mencontohkan, pembangunan LRT Palembang, Sumatera Selatan yang memiliki panjang 24 kilometer. Dana yang dihabiskan untuk proyek tersebut Rp 12,5 triliun. Itu artinya, dana yang dihabiskan untuk membangun LRT Palembang setiap kilometernya mencapai 40 juta dollar.

“Jadi pikirkan saja berapa mark up yang dilakukan pemerintah untuk 1 kilometernya. Jika 8 juta dollar itu saja bisa mendapatkan untung, apalagi 40 juta dollar? Karena saya mengerti hal ini banyak yang membenci saya,” kata Prabowo dalam sambutannya saat menghadiri halal bihalal bersama warga serta ulama di Grand Rajawali Ballroom Palembang, Sumatera Selatan, Kamis (21/6/2018).

Baca: Freeport Minta Perpanjangan IUPK, Ini Tanggapan Kementerian ESDM

Baca: Prabowo Umumkan Penggalangan Donasi, Habiburokhman Bantah Gerindra Kehabisan Modal

Baca: Petisi Ditolak Pengadilan, Massa Bakar Pesawat Penumpang dan Kediaman Gubernur

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Dituding Prabowo Kemahalan, Ini Perbandingan Nilai LRT Palembang dengan LRT Filipina dan Malaysia"

Editor: fifi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help