Potret Pemulihan Ekonomi Kota Sungai Penuh Pasca Pandemi

Perekonomian Sungai Penuh pada waktu itu terkontraksi -0,16 persen, tidak sedalam rata-rata Provinsi Jambi yakni -0,44 persen.

Editor: Rahimin
Istimewa
Setelah setahun berlalu, pandemi mulai mereda. Geliat perekonomian pun mulai bergerak naik kearah yang lebih baik 

Potret Pemulihan Ekonomi Kota Sungai Penuh Pasca Pandemi

Oleh

Verry Kurniawan

BPS Kota Sungai Penuh

TRIBUNJAMBI.COM - Pandemi Covid-19 meninggalkan luka bagi perekonomian nasional maupun Sungai Penuh. Sejak pemerintah mengkonfirmasi kemunculan infeksi virus tersebut pertama kali pada 2 Maret 2020, kondisi perekonomian secara nasional terjerembab pada titik terendah karena hampir seluruh Provinsi dan Kabupaten/Kota mengalami penurunan tingkat pertumbuhan ekonomi.

Perekonomian Sungai Penuh pada waktu itu terkontraksi -0,16 persen, tidak sedalam rata-rata Provinsi Jambi yakni -0,44 persen.

Setelah setahun berlalu, pandemi mulai mereda. Geliat perekonomian pun mulai bergerak naik kearah yang lebih baik.

Menurut Kuswan Gunanto, Kepala BPS Kota Sungai Penuh, ekonomi Kota Sungai Penuh mengalami pertumbuhan sebesar 3,67 persen dibandingkan tahun 2020. Angka tersebut lebih tinggi sedikit daripada pertumbuhan ekonomi Provinsi Jambi yakni sebesar 3,66 persen.

Saat pandemi melanda, banyak usaha pemerintah untuk bertahan. Hal ini dilakukan dengan cara memberikan perhatian kepada sektor ekonomi paling potensial di Sungai Penuh. Potensi perekonomian ini dapat dilihat dalam struktur perekonomian dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).

Lapangan usaha potensial (yang memiliki share terbanyak terhadap PDRB) di Kota Sungai Penuh adalah perdagangan (29,87 persen), informasi dan komunikasi (14,81 persen), konstruksi (11,11 persen), jasa pendidikan (9,94 persen), dan administrasi pemerintahan (6,36 persen).

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved