Breaking News:

Jaringan Besar Pemalsu Uang di Lima Kota Terbongkar, Polisi Amankan Uang Palsu Rupiah dan Dollar AS

Direktorat Tidak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri merilis penangkapan jaringan tindak pidana uang palsu pecahan Rupiah dan Dollar AS.

Youtube KOMPAS TV
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono dalam rilis pengungkapan tindak pidana uang palsu pecahan rupiah dan dolar Amrika, Kamis (23/9/2021). 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Puluhan orang yang terlibat jaringan tindak pidana uang palsu ditangkap Direktorat Tidak Pidana Ekonomi Khusus (Dittupideksus) Bareskrim Polri.

Bareskrim Polri merilis penangkapan jaringan tindak pidana uang palsu pecahan Rupiah dan Dollar Amerika, Kamis (23/9/2021).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono mengatakan, pihaknya berhasil menangkap 20 orang tersangka dari lima kota.

"Sejak Agustus sampai September ini, Dittipideksus Bareskrim Polri telah mengungkap empat kasus kejahatan uang palsu, terdiri beberapa jaringan, jaringan Jakarta-Bogor, jaringan Tangerang, Jaringan Demak dan Sukoharjo di Jawa Tengah," ujar Rusdi dalam konferensi pers di Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Kamis.

Diketahui, 20 tersangka tersebut terdiri atas beberapa jaringan, yakni jaringan pengedar uang palsu, pembuat uang palsu, dan pengedar serta pembuat uang palsu mata uang asing khususnya Dollar Amerika.

Sementara, Wakil Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Wadirtipideksus) Bareskrim Polri Kombes Pol Whisnu Hermawan mengatakan pengungkapan kali ini terdiri atas empat laporan polisi, tiga jaringan dan dua dapur atau pembuat uang palsu.

"Jadi kami berhasil menangkap jaringan pengganda uang, dan berhasil mengungkap di mana uang palsu itu dibuat, yakni di Sukoharjo dan Demak," ujar Hermawan.

Baca juga: Perempuan Ini Sengaja Buang Banyinya di Pinggir Sumur, Takut Ketahuan Orangtua Hamil di Luar Nikah

Baca juga: KPK Dikabarkan Tetapkan Azis Syamsuddin Jadi Tersangka, Golkar: Mari Kita Doakan

Baca juga: Emas di Blok Wabu Papua Bernilai Rp 221,7 Triliun, Luhut dan Haris Azhar Ribut Karena Ini

Jaringan pertama yang diungkap, yakni pengedar uang palsu mata uang asing khusus Dolar Amerika. Total ada 16 tersangka yang ditangkap.

Hermawan menyebutkan, jumlah barang bukti uang palsu Dolar Amerika yang disita sebanyak 48 lak.

"Anggota melakukan penyelidikan adanya uang palsu asing yang ditukar dengan uang rupiah asing. Hasil pengembangan, tersangka ditangkap di wilayah Jakarta, Bogor dan Tangerang," kata Hermawan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved