Breaking News:

Juliari Batubara Tak Bisa Mengelak, Eks Pejabat Kemensos Ini Akan Bersaksi Terkait Korupsi Bansos

Sidang kasus kosrusi Bansos Covid-19 yang menjerat mantan Menteri Sosial Juliari Batubara akan kembali digelar di pengadilan hari ini.

Editor: Teguh Suprayitno
Tribunnews/Irwan Rismawan
Terdakwa kasus korupsi Bantuan Sosial (Bansos) Covid-19 yang juga mantan Menteri Sosial (Mensos), Juliari Batubara menjalani sidang perdana di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (21/4/2021). Sidang beragendakan pembacaan dakwaan terkait kasus yang juga menyeret dua terdakwa lainnya, mantan pejabat pembuat komitmen di Kementerian Sosial, Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Sidang kasus kosrusi Bansos Covid-19 yang menjerat mantan Menteri Sosial Juliari Batubara akan kembali digelar di pengadilan hari ini.

Eks Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kementerian Sosial Matheus Joko Santoso dijadwalkan hadir sebagai saksi dalam persidangan kasus dugaan suap pengadaan bansos Covid-19 wilayah Jabodetabek, Senin (7/6/2021).

Matheus akan bersaksi untuk terdakwa mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara.

Diektahui, Matheus juga turut terseret sebagai terdakwa kasus korupsi bansos.

Selain Matheus, pihak-pihak yang akan bersaksi dalam persidangan hari ini antara lain, Agustri Yogasmara, Dino Aprilio, Raka Iman Topan, dan Riski Riswandi.

"Saksi-saksi Juliari Peter Batubara sidang hari Senin, 7 Juni 2021, Matheus Joko Santoso, Agustri Yogasmara, Dino Aprilianto (PT Restu Sinergi), Raka Iman Topan (PT Afira Indah Megatama dan PT Anasta Foxcoindo), Riski Riswandi (CV Bahtera Assa)," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (7/6/2021).

Baca juga: Juliari Batubara Akhirnya Bongkar Suap Bansos, Aliran Dana ke Cita Citata dan Ketua DPC PDIP Jelas

Baca juga: Jokowi Mau Tolong KPK Tapi Ditolak Partai dan DPR, Mahfud MD Sebut Banyak Koruptor Ketakutan

Baca juga: Prabowo dan Megawati Semakin Lengket, Berdua Resmikan Patung Bung Karno: Ini Sangat Istimewa

Sebelumnya, dalam persidangan pada Rabu (2/6/2021), seorang saksi pihak swasta Handy Rezangka mengaku menyerahkan uang Rp800 juta kepada Matheus Joko Santoso.

Uang ratusan juta itu diduga merupakan fee pengadaan bansos dari PT Tigapilar Agro Utama.

"Saya bilang Pak Joko mau menghadap dari Tigapilar. Saya diarahin ke ruangannya lantai 3. Akhirnya ketemu, uang itu diserahkan di tas ransel total Rp800 juta kata Lia (Nuzulia Hamzah)," ujar Handhy dalam persidangan.

Handy mengaku menyerahkan uang Rp800 juta itu secara tunai dengan disimpan di dalam tas.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved