Breaking News:

Berita Nasional

KRONOLOGI Pembunuhan Pasutri di BSD Serpong Terungkap, Pelaku Bacok Dagu hingga Leher Korbannya

Kapolres Tangerang Selatan, AKBP Iman Imanuddin mengatakan, kapak yang digunakan untuk membunuh korban diambil dari dalam rumah korban.

Editor: Andreas Eko Prasetyo
kolase/tribunjambi.com
Pelaku pembunuhan pasutri di BSD Serpong terungkap 

TRIBUNJAMBI.COM, TANGERANG - Sosok pembunuh KEN (84) dan NS (43), pasangan suami istri di BSD, Tangerang Selatan akhirnya terungkap.

Dia adalah Wahyuapriansyah (22), pelaku tega membunuh korban dengan cara membacok dengan kapak.

Para korban ditemukan tewas dengan luka di dagu, leher hingga lengan.

Disampaikan Kapolres Tangerang Selatan, AKBP Iman Imanuddin mengatakan, kapak yang digunakan pelaku untuk membunuh korban diambil dari dalam rumah korbannya.

Kapak itu lalu dibawa pelaku sebagai alat untuk membunuh para korban.

Baca juga: TERUNGKAP Pelaku Pembacokan Pasutri di BSD Serpong hingga Tewas, Mantan Kuli di Rumah Korban

Baca juga: Warga Asing dan Pasangan Tewas di Rumah Mewah BSD Serpong Kesaksian Tetangga Lihat Ini Jam 9 Malam

Baca juga: Saksi Kunci Pembunuhan Suami Istri di BSD Serpong Beberkan Suasana Tragedi Malam Berdarah

“Yang bersangkutan pernah bekerja di rumah korban sehingga tahu situasi rumah. Jadi pada saat merencanakan tersebut datang ke rumah kemudian memanjat masuk ke dalam dan mengambil kapak di rumah tersebut dan lalu terjadi pembunuhan itu,” ujar Iman di Mapolres Tangerang Selatan pada Minggu (14/3/2021).

Pelaku yang bernama Wahyuapriansyah, awalnya masuk ke rumah korban dengan cara memanjat stager di dinding rumah untuk menuju lantai dua rumah korban.

Ia pun sudah tahu situasi rumah korban karena pernah bekerja sebagai kuli harian lepas sejak tanggal 22 Februari 2021 hingga 8 Maret 2021.

Lokasi dua orang ditemukan tewas di perumahan Giri Loka 2 BSD, Serpong, Tangerang Selatan pada Sabtu (13/2/2021) pagi.
Lokasi dua orang ditemukan tewas di perumahan Giri Loka 2 BSD, Serpong, Tangerang Selatan pada Sabtu (13/2/2021) pagi. (KOMPAS.com/Muhamad Isa Bustomi)

“Karena dia tahu lantai dua tidak pernah dikunci,” tambah Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Tangerang Selatan, AKP Angga Surya.

Bahkan, pelaku sempat menunggu korban tidur selama lima menit dari lantai dua. Korban turun melalui tangga.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved