Breaking News:

Cara China Hukum Para Koruptor, Berikan Hukuman Mati, Dieksekui dan Disaksikan oleh Para Undangan 

Eksekusi mati di China dilakukan di tempat terbuka dan disaksikan ribuan orang yang sengaja diundang, Hal ini bertujuan untuk memunculkan efek ngeri

shutterstock
Ilustrasi Koruptor 

TRIBUNJAMBI.COM - The Sun melaporkan, setiap tahun ribuan orang mendapatkan hukuman mati di China dengan tingkat hukuman 99 persen, hal tersebut diperkirakan oleh Pakar hak asasi manusia.

Negara bagian tidak membagikan angka tersebut tetapi diperkirakan lebih dari 657 total tahunan di seluruh dunia.

Peneliti Amnesty International China, Kai Ong, mengklaim China sering mengadakan rapat umum untuk mengumumkan hukuman mati kepada orang-orang.

“Pemerintah China masih melihat penggunaan hukuman mati sebagai pencegah kejahatan yang efektif.," kata Kai Ong dikutip Daily Star, Jumat (19/2/2021).

"Setiap bulan Juni, pemerintah daerah sering mengadakan demonstrasi hukuman massal, di mana siswa, guru, dan masyarakat diundang untuk menyaksikan pengadilan menjatuhkan hukuman mati kepada individu yang dihukum karena kejahatan terkait narkoba," katanya lagi.

Baca juga: Cerita Pelaku Pembunuhan Terapis Pijat, Melihat Sosok Korban di Atas Pohon Sambil Menangis Kesakitan

Baca juga: Berhasil Meretas Database Kejagung RI, Anak Dibawah Umur ini Jual Data Pegawai Seharga Rp 400 Ribu

Baca juga: Ingin Dalami Dunia Internet, Anak Dibawah Umur ini Diduga Retas Situs Kejaksaan Agung RI

Eksekusi mati di China dilakukan di tempat terbuka dan disaksikan ribuan orang yang sengaja diundang.

Hal ini bertujuan untuk memunculkan efek ngeri bagi orang lain agar tidak berbuat kejahatan yang serupa.

Suntikan mematikan telah mengambil alih sebagai bentuk utama eksekusi di negara itu.

Mobil van kematian telah memungkinkan eksekusi tahanan tanpa harus membawa mereka ke penjara sejak 2003, kata Amnesty.
Dan eksekusi regu tembak dikatakan terus berlanjut meskipun ada klaim resmi bahwa mereka tidak akan melakukannya sejak 2010.

Ong menambahkan: “Meskipun pemerintah China mengikuti kebijakan membunuh lebih sedikit, membunuh dengan hati-hati, itu juga melihat penggunaan hukuman mati sebagai pencegah yang efektif untuk kejahatan serius, terutama kejahatan terkait narkoba."

Halaman
1234
Editor: Muuhammad Ferry Fadly
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved