Breaking News:

Kasus Suap Ketok Palu

Dodi Irawan Ungkap Orang Pertama yang Minta 'Uang Ijon' Ketok Palu di DPRD Provinsi Jambi 

Mantan kepala dinas PUPR Provinsi Jambi, Dodi Irawan hadir sebagai saksi dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi suap pengesahan RAPBD Tahun 2017

tribunjambi/dedi nurdin
Mantan Kepala Dinas PUPR Provinsi Jambi Dodi Irawan saat memberi kesaksian di sidang kasus dugaan tindak pidana korupsi suap pengesahan RAPBD tahun 2017 dengan terdakwa Cekman, Parlagutan Nasution dan Tadjudin Hasan, Selasa (15/12/2020) 

TRIBUNJAMBI.COM, JAMBI - Mantan kepala dinas PUPR Provinsi Jambi, Dodi Irawan hadir sebagai saksi dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi suap pengesahan RAPBD Tahun 2017, sidang berlangsung di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi Jambi, Selasa (15/12/2020) 

Pada persidangan tersebut, Dodi Irawan menerangkan adanya permintaan uang ketok palu pada paripurna pengesahan RAPBD Provinsi Jambi tahun 2017.

Permintaan itu kata Dodi Irawan muncul dari almarhum Zoerman Manaf saat menjabat sebagai salah satu pimpinan di DPRD Provinsi Jambi priode 2014-2019. 

"Waktu itu saya diperintahkan Gubernur (Zumi Zola) temui pak Zoerman, katanya ada yang mau disampaikan. Setelah ketemu almarhum pak Zoerman bilang anggota minta uang ketok palu. Biasanya tiap tahun ada, kalau tidak anggota dewan dak mau hadir," kata Dodi Irawan

Mengenai nilainya kemudian disebutkan kembali oleh Zoerman Manaf untuk anggota 200 juta. Ketua DPRD satu miliar dan wakil 600 juta. Permintaan ini kemudian disampaikan Dodi Irawan kepada Zumi Zola. 

Baca juga: Kabar Polly Alexandria, Bule Cantik yang Dinikahi Nur Khamid, Netizen : Jadi Kurus Dia Kasian

Baca juga: Mengenal Sosok yang Cium Gading Marten, Berikut Fakta-faktanya, Ternyata Bukan Orang Sembarangan

Baca juga: Hasil Sinergi dan Kolaborasi TPKAD Pemprov, Kabupaten Kerinci, OJK & Bank Jambi Diganjar Award 2020

"Kata pak Gubernur kordinasikan dengan Apif," kata Dodi Irawan

Setelah adanya instruksi gubernur saat itu, Apif Firmansyah yang merupakan asisten pribadi Zumi Zola bertemu dengan Dodi Irawan dan Imanuddin alias Iim untuk mencari uang memenuhi permintaan anggota legislatif. 

"Akhirnya kata Apif mintam be lah dulu ke kontraktor. Itu lah kami coret-coret daftar nama kontraktor yang akan dimintai pinjaman," kata Dodi. 

Beberapa ada yang ia telpon sendiri. Namun ada juga yang langsung ditelpon oleh Apif dan Iim. Uang tersebut kemudian diserahkan kepada Iim, "Kami serahkan ke Iim. Karena di rumah saya tidak punya brankas, Apif juga. Setelah terkumpul baru diserahkan kepada Khusnindar untuk dibagikan kepada anggora DPRD," kata Dodi. 

Namun pada Agustus 2017, Dodi mengatakan mengundurkan diri karena tak sanggup memenuhi permintaan uang ijon di legislatif. 

Halaman
123
Penulis: Dedy Nurdin
Editor: Nani Rachmaini
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved