Breaking News:

Moeldoko Sindir Anak Muda Jangan Mudah Terprovokasi, Harusnya Malu Unjuk Rasa Tapi Tak Paham Tujuan

Anak muda diminta tak mudah terprovokasi ajakan untuk melakukan unjuk rasa. Hal itu dikatakan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko

Instagram @dr_moeldoko
Moeldoko 

TRIBUNJAMBI.COM - Anak muda diminta tak mudah terprovokasi ajakan untuk melakukan unjuk rasa.

Hal itu dikatakan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko.

Moeldoko meminta tiap anak muda yang melakukan demonstrasi memahami betul mengenai masalah yang akan diprotes.

"Jangan lagi ada yang malu kalau tidak ikut unjuk rasa. Mulailah berani mengambil keputusan bahwa apa yang kita lakukan harus kita pahami tujuannya," kata Moeldoko dalam keterangan tertulis menyambut peringatan hari sumpah pemuda yang jatuh pada hari ini, Rabu (28/10/2020).

"Harusnya malu kalau berunjuk rasa tapi tidak paham tujuannya," sambung dia.

Baca juga: Penampilan Baru Yuni Shara dengan Rambut Keriting, Pesonanya Tak Pernah Pudar Meski Sudah Kepala 4

Baca juga: Doa Mustajab Menghilangkan Marah dan Membungkam Orang yang Marah, Lengkap dengan Artinya

Baca juga: Ibu Hamil Tewas Saat Gempa Mamuju Berkekuatan 5,4 Magnitudo, Terpeleset Saat Lari Keluar Rumah

Moeldoko mencontohkan soal unjuk rasa menolak Undang-Undang Cipta Kerja yang marak dilakukan belakangan ini, termasuk oleh para mahasiswa.

Moeldoko melihat ada paradoks dalam hal ini. Di satu sisi, ia mengklaim pemerintah bersungguh-sungguh mencoba menurunkan angka pengangguran lewat UU Cipta Kerja. Hal ini tidak lain agar anak-anak muda bisa mendapatkan pekerjaan.

"Tetapi anak-anak muda, calon tenaga kerja baru malah menolaknya. Tetapi saya melihat itu hanya sebagian kecil. Sebagian besar mereka sudah paham," kata mantan Panglima TNI ini.

Anak di bawah umur mengikuti aksi tolak UU Cipta Kerja di kawasan Patung Kuda, Jakarta, Selasa (13/10/2020). Aksi menolak UU Cipta Kerja yang awalnya hanya banyak digelar kaum buruh dalam perkembangannya juga diikuti berbagai elemen masyarakat, dari mahasiswa, pelajar, hingga anak-anak di bawah umur.
Anak di bawah umur mengikuti aksi tolak UU Cipta Kerja di kawasan Patung Kuda, Jakarta, Selasa (13/10/2020). Aksi menolak UU Cipta Kerja yang awalnya hanya banyak digelar kaum buruh dalam perkembangannya juga diikuti berbagai elemen masyarakat, dari mahasiswa, pelajar, hingga anak-anak di bawah umur. (ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJA)

Moeldoko menjelaskan, saat ini setiap tahun, ada 2,9 juta angkatan kerja baru. Angka ini menambah jumlah pengangguran akibat pandemi Covid-19.

Belum lagi pada 2030 nanti Indonesia diprediksi akan mendapat bonus demografi dimana mayoritas penduduk berada pada usia produktif untuk bekerja. Hal ini bisa berdampak naiknya jumlah pengangguran jika tidak diantisipasi.

Halaman
12
Editor: Rahimin
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved