Breaking News:

Dalang PETI di Batu Kerbau Belum Tertangkap, Massa Desak Kapolres Bungo Dicopot

FPHB bersama aliansi masyarakat kembali melakukan aksi damai menuntut keadilan dan ketegasan aparat penegak hukum terhadap pelaku utama PETI.

Penulis: Darwin Sijabat | Editor: Teguh Suprayitno
Tribunjambi/Darwin
FPHB bersama aliansi masyarakat kembali melakukan aksi damai menuntut keadilan dan ketegasan aparat penegak hukum terhadap pelaku utama PETI. 

TRIBUNJAMBI.COM, MUARA BUNGO - Forum Peduli Hijau Bungo (FPHB) bersama aliansi masyarakat kembali melakukan aksi damai menuntut keadilan dan ketegasan aparat penegak hukum terhadap pelaku utama Penambangan Emas Tanpa Ijin (PETI).

Bertempat di depan Kantor Pengadilan Negeri Muara Bungo, pendemo menuntut aparat untuk mengusut tuntas siapa dalang sebenarnya di balik aktivitas PETI di Dusun Batu Kerbau.

"Kami juga meminta kepolisian untuk membebaskan korban provokasi keributan di Dusun Batu Kerbau beberapa waktu saat penertiban PETI. Kami menilai ada yang tidak terlibat namun juga ikut ditangkap," ucap Danil, salah satu orator.

Rio Peninjau Laporkan Aktivitas PETI di Sungai Batang Tebo, Sebut Jadi Sumber Penyakit

Kejari Muara Bungo Kembalikan Uang Negara hingga Rp 1 Miliar dari Dua Kasus Korupsi

Danil juga mempertanyakan siapa yang dapat membuktikan bahwa informasi Kapolsek yang mengalami luka tusuk saat penertiban oleh masyarakat. Oleh karena itu orator meminta Hakim menilai secara objektif.

"Kami juga bertanya apakah alat berat yang beberapa waktu lalu ditahan sebagai barang bukti masih ada di sana. Kami dapat informasi bahwa alat tersebut saat ini sudah tidak ada lagi," sebutnya.

Danil juga mempertanyakan aktor intelektual yang hingga kini belum ditangkap dan masih melenggang bebas. Namun apabila tak kunjung tuntas, mereka meminta copot kapolres dan apabila berhasil, dia mendukung untuk kenaikan pangkat.

"Katakan salah pada yang salah, katakan benar bila itu memang benar, kita minta ke obyektivitas dalam pengusutan kasus ini. Jika permintaan kami tidak dipenuhi, maka kami akan kembali melakukan aksi ," pintanya.

Aksi unjuk rasa ini disambut oleh Dwi Pratama Darmawan, Juru Bicara Pengadilan Negeri Muara Bungo. Ia mengapresiasi aksi yang berjalan dengan tertib. Dia juga mengatakan pihaknya siap menerima aspirasi para aksi.

"Aspirasi teman-teman sudah kami terima. Sedang dalam persidangan dakwaan. Kami berjanji akan melakukan tugas kami sebaik mungkin sesuai aturan," ucapnya.

Terkait permintaan pembebasan, Dwi menyebutkan sesuai fakta persidangan. KUHAP pasal 183. Dia juga menyampaikan bahwa Pengadilan tidak dapat dan tidak ada intervensi dari siapapun dalam persidangan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved