Breaking News:

Berita Eksklusif Tribun Jambi

EKSKLUSIF Jalan Terjal Startup Lokal Jambi, Target Pasar Jadi Tantangan

Usaha rintisan (startup) berbasis digital di Provinsi Jambi terus bermunculan. Kendati ada yang datang dan tumbang di tengah jalan.

Tribun Jambi
Tribun Jambi Edisi Senin 13 Juli 2020. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAMBI - Usaha rintisan (startup) berbasis digital di Provinsi Jambi terus bermunculan. Kendati ada yang datang dan tumbang di tengah jalan.

Jambi bahkan pernah punya startup lokal Grabme.

Usaha rintisan berupa ojek online ini sempat booming sebelum kalah bersaing dengan usaha serupa yang disokong finansial berlimpah.

Para startup lokal ini menemui jalan terjal, mulai dari soal finansial hingga membangun market.

Tak heran, September tahun lalu keberadaan startup lokal ini diapresiasi khusus oleh Unja.

Siapa Sebenarnya Doni Primanto Joewono? Deputi Gubernur Bank Indonesia yang Baru

Bahan Alami untuk Muluskan Kulit Wajah yang Rusak Karena Bekas Jerawat

Unja sebagai inkubator bisnis membina 14 startup lokal.

Mereka bahkan mempresentasikannya di hadapan investor dalam momen Unja Startup Business Matching 2019.

Sebanyak 14 usaha rintisan tersebut adalah Kribo, Probio FM, Produfer plus, Bidara, FN technology, Starbo-Afe, Handrianto Jaya Farm, Grass cutter, Maugi, Sakutani, Lokak, Sunscreen Jernang, D'kios Pak Guh dan Piring Jambe-e.

Dalam pelaksanaannya, para pelaku bisnis mesti mampu menaklukkan banyak tantangan.

Seperti yang dijelaskan Muhammad Khatami, CEO Payo Kepasar, aplikasi yang menawarkan jasa on demand sejak awal Mei 2020 lalu.

Halaman
1234
Penulis: Mareza
Editor: duanto
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved