Pengakuan PNS Bungo yang Selingkuh Lalu Ajukan Gugatan Cerai, Wahyu Beri Penjelasan

Diajukannya perceraian tersebut bukan terdampak dari pandemi Covid-19, melainkan permasalahan lama yang tidak bisa diperbaiki kembali.

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/SAHIRUL HAKIM
Situasi saat petugas mau melakukan pengerebekan tempat kos yang menjadi lokasi oknum guru PNS bersama pasangannya yang tak resmi itu, untuk perselingkuhan, Sabtu (14/12/2019) pukul 00.15 WIB. 

TRIBUNJAMBI.COM, MUARA BUNGO - Pengakuan PNS Bungo ini mengejutkan. Karena selingkuh, mereka pilih mengajukan gugatan cerai.

Pada 2020, angka perceraian aparatur sipil negara (ASN) di Kabupaten Bungo mengalami penurunan dibanding 2019.

Mahasiswa di Bengkulu Cari Sambilan dengan Jual Pelajar & Mahasiswi ke Pria Hidung Belang di Medsos

Pancingan Bripka Yosia Sukses, Kisah Bos Penjahat Terkecoh, Tapi Polwan Terjebak di Kamar Mandi

Meski begitu, ada data menarik dipaparkan Kepala Badan Kepegawaian, Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BKPSDMD) Bungo, Wahyu Sarjono.

Sejauh ini, pengajuan perceraian ASN di Kabupaten Bungo pada 2020 sebanyak empat orang.

Angka tersebut mengalami penurunan yang cukup drastis bila dibandingkan 2019 lalu yang mencapai 20 orang.

"Ada (pengajuan perceraian) tetapi tren-nya malah menurun di tahun 2020, paling empat orang. Tren tertinggi tahun 2019 melebihi 20 orang," ujarnya kepada Tribunjambi.com, Rabu (24/6/2020).

Sementara bila dibandingkan 2018, Wahyu mengungkapkan angka pengajuan perceraian ASN di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Bungo tidak lebih dari 10 orang.

Alasan yang diajukan ASN yang memutuskan untuk mengakhiri rumah tangganya disebabkan beberapa faktor, di antaranya karena ketidakcocokan, perselingkuhan.

Diajukannya perceraian tersebut bukan terdampak dari pandemi Covid-19, melainkan permasalahan lama yang tidak bisa diperbaiki kembali.

"Sehingga diputuskan untuk mengakhiri rumah tangganya," tuturnya.

Kabar Duka, Noor Farida Legenda Salam Jempol RCTI Oke Meninggal Dunia

Halaman
12
Editor: duanto
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved