WKS Diduga Pakai Metode PPS yang Diduga Membahayakan Masyarakat, Taufiq : Tudingan itu tidak Benar

Di waktu hampir bersamaan, perusahaan juga melaporkan masyarakat ke kepolisian atas tuduhan pengrusakan hutan.

TRIBUNJAMBI/JAKA HENDRA BAITTRI
Ilustrasi. Pada Sabtu (23/5) PT WKS dengan jajaran manajemennya hadir di acara adat Desa Lubuk Mandarsah Kecamatan Tengah Ilir Kabupaten Tebo untuk menjalani denda adat. Kini WKS kembali dituding menggunakan metode PPS yang dinilai membahayakan masyarakat. Terkait itu Walhi mengecam apa yang dilakukan PT WKS 

TRIBUNJAMBI.COM, MUARA TEBO - Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Jambi bereaksi terhadap informasi adanya konflik antara masyarakat di Desa Lubuk Mandarsyah dan PT Wirakarya Sakti (PT WKS).

Menurut Walhi, Asia Pulp dan Paper (APP Sinar Mas), melalui pemasoknya di Provinsi Jambi, PT Wirakarya Sakti (PT WKS) menghancurkan sumber pangan masyarakat di Desa Lubuk Mandarsyah, Kecamatan Tengah Ilir, Kabupaten Tebo, Provinsi Jambi.

Direktur Eksekutif Walhi Jambi, Rudiansyah dalam keterangannya menjelaskan, pihak perusahaan diduga menabur racun menggunakan pesawat tanpa awak (drone) pada tanaman karet, sayuran, dan sawit yang baru ditanam masyarakat.

"Perbuatan yang dilakukan pada Rabu (04/03/2020) pagi itu mengakibatkan sekitar 2 hektare tanaman pangan masyarakat mati. Petani Tebo kehilangan sumber pangan dan mengalami kerugian jutaan rupiah," katanya, dalam keterangan tertulis, Senin (20/4/2020).

BERITA EKSKLUSIF Omzet Pedagang Turun 50 Persen, Imbas Kebijakan Jam Malam saat Corona

315 Warga Satu Kampung di Garut Diisolasi Setelah Seorang Warga Meninggal Dunia Karena Covid-19

KWT Dampingan Walhi Manfaatkan Lidi Sawit dan Bambu Menjadi Kerajinan yang Bernilai

Bukan itu saja, sebelum peristiwa tersebut, berdasarkan keterangan masyarakat, beberapa dari mereka yang mencoba menghentikan kegiatan pengerjaan lahan tanpa proses Free, Prior and Informed Consent (FPIC) di atas wilayah konflik juga mendapatkan intimidasi dan pengusiran oleh sekuriti PT WKS bersama dua orang oknum.

Di waktu hampir bersamaan, perusahaan juga melaporkan masyarakat ke kepolisian atas tuduhan pengrusakan hutan.

"Tindakan brutal ini adalah kali kedua dilakukan oleh WKS/APP (Asian Pulp and Paper) kepada masyarakat Desa Lubuk Mandarsah," katanya.

Dari keterangannya, Walhi menyebut tahun 2015 lalu, seorang petani juga diduga dibunuh oleh sekelompok sekuriti PT WKS.

Jasadnya ditemukan dalam kondisi penuh luka tusuk dan pukulan benda tumpul sejauh lebih kurang 8 Km dari pusat desa.

Gubernur Fachrori Tunjuk Asraf Jadi Pj Sekda Kerinci, Rencananya Dilantik Senin 27 April 2020

VIDEO: Putus Penyebar Covid-19, Petugas Kecamatan Danau Sipin Semprot Disinfektan di Area Pemakaman

"Menyikapi peristiwa tersebut, WALHI Jambi, Kelompok Tani Sekato Jaya, Serikat Tani Tebo dan KPA Wilayah Jambi menyampaikan sikap," kata Rudiansyah.

Halaman
123
Penulis: Mareza
Editor: budi
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved