Breaking News:

Virus Corona

Riset Ilmuwan Prancis Patahkan Ucapan Luhut Binsar Pandjaitan Soal Corona Tak Tahan Cuaca Panas

Namun sayangnya, penjelasan Luhut Binsar Pandjaitan berbeda dengan fakta dari riset ilmuan prancis tersebut.

TRIBUNNEWS/LENDY RAMADHAN
Luhut Binsar Pandjaitan 

Tim Prancis menemukan suhu yang lebih tinggi dapat membantu memecahkan masalah.

Misalnya, memanaskan sampel hingga 92 derajat Celcius selama 15 menit dapat menonaktifkan virus sepenuhnya.

Namun, suhu tinggi seperti itu juga dapat sangat memecah RNA virus dan mengurangi sensitivitas tes.

Oleh karena itu, para peneliti menyarankan menggunakan bahan kimia alih-alih panas untuk membunuh virus dan mencapai keseimbangan antara keselamatan pekerja laboratorium dan efisiensi deteksi.

“Karena sampel klinis yang dikumpulkan pada pasien tersangka covid-19 biasanya dimanipulasi di laboratorium BSL-2.

Hasil yang disajikan dalam penelitian ini akan membantu untuk memilih protokol yang paling cocok untuk inaktivasi untuk mencegah paparan personel laboratorium yang bertanggung jawab langsung dan tidak langsung.

Deteksi SARS-CoV-2 untuk tujuan diagnostik, ”tulis para penulis.

Seorang ahli mikrobiologi yang mempelajari coronavirus di Akademi Ilmu Pengetahuan China di Beijing mengatakan fasilitas uji China menyadari risiko terhadap pekerja laboratorium dan mereka mengambil tindakan pencegahan ekstra.

Semua staf harus mengenakan setelan hazmat lengkap saat menangani sampel virus, bahkan setelah dinonaktifkan, di antara langkah-langkah lainnya.

Eksperimen Prancis tersebut memberikan informasi berharga, tetapi situasi dalam kehidupan nyata bisa jauh lebih kompleks daripada simulasi laboratorium, menurut ilmuwan.

Halaman
1234
Editor: Tommy Kurniawan
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved