Covid-19 Berbeda dengan Coronavirus, Bermutasi Mirip Virus HIV

Para ahli di dunia berlomba untuk memahami Covid-19, virus Corona baru yang telah menginfeksi lebih dari 82.000 orang

Covid-19 Berbeda dengan Coronavirus, Bermutasi Mirip Virus HIV
STR/AFP/China OUT
Seorang paramedis Laboratorium memegang sampel virus di laboratorium Hengyang, Provinsi Henan, China, Rabu (19/02/2020). Data terakhir tercatat korban tewas akibat epidemi virus coronavirus COVID-19 melonjak menjadi 2.112 dan pada Kamis (20/02/2020) ada 108 orang lagi meninggal di Provinsi Hubei, Kota pusat penyebaran yang paling parah dari wabah Corona tersebut. Covid-19 Berbeda dengan Coronavirus, Bermutasi Mirip Virus HIV 

Covid-19 Berbeda dengan Coronavirus, 1.000 Kali Lebih Mampu Mengikat Sel dari SARS

TRIBUNJAMBI.COM - Para ahli di dunia berlomba untuk memahami Covid-19, virus Corona baru yang telah menginfeksi lebih dari 82.000 orang di seluruh dunia dan membunuh 2.817 orang, data Kamis kemarin.

Sementara ada banyak virus yang dikenal dalam kelas yang sama dari virus corona dengan COVID-19, beberapa keunikannya - termasuk infektivitasnya - membingungkan para peneliti.

Sekarang, sebuah makalah penelitian baru-baru ini dapat dilihat di situs penelitian China, Chinaxiv.org dan sebelumnya dilaporkan oleh South China Morning Post mencatat bahwa coronavirus baru memiliki "mutasi mirip HIV" yang memberikannya sifat-sifat baru.

"Karena mutasi ini, mekanisme pengemasan 2019-nCoV dapat diubah menjadi lebih mirip dengan MHV, HIV, virus Ebola (EBoV) dan beberapa virus flu burung," abstrak bahasa Inggris dari surat kabar tersebut menyatakan.

6 Artis Diduga Dibayar Pembobol Kartu Kredit, Polda Jatim: Boy William Rp 75 Juta & Gisel Rp 25 Juta

Tiga Hal Ini Mencegah Anda Tertular Virus Corona, Penyebaran Kini Makin Gawat

Meskipun makalah ini belum ditinjau oleh sejawat, para ilmuwan yang terlibat berasal dari Nankai Unviersity di Tianjin, salah satu universitas terkemuka di negara berpenduduk terpadat di dunia.

Makalah ini menambah bahan penelitian penting tentang COVID-19, yang masih mencakup lebih banyak hal yang tidak diketahui daripada yang diketahui.

Saat ini, para ilmuwan masih belum tahu asal COVID-19, meskipun menduga itu adalah zoonosis, yang berarti kemungkinan dimulai pada hewan sebelum menyebar ke manusia.

Seperti yang dicatat oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS di situs web mereka, COVID-19 adalah "penyakit yang muncul," dan banyak dari apa yang kita ketahui adalah "berdasarkan apa yang diketahui tentang coronavirus yang serupa."

Baru-baru ini, muncul berita hari ini bahwa ada kasus baru di Jerman dan California di mana pasien tidak memiliki faktor risiko yang diketahui.

Halaman
123
Penulis: nani
Editor: nani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved