Ditegur Johan Budi Gara-gara Datang Terlambat, Tito Karnavian Minta Maaf, "Ga Pake Rem Itu Pak"

Para anggota DPR pun serentak menjawab 'setuju'. Karena keterlambatannya, mantan Kapolri itu mendapat teguran.

Ditegur Johan Budi Gara-gara Datang Terlambat, Tito Karnavian Minta Maaf,
Kolase TribunNewsmaker - KOMPAS.com
Tito Karnavian 

Kharisma Tito Karnavian ini rupanya sudah terlihat saat ia masih muda.

Hal itu diketahui TribunNewsmaker.com melalui akun Instagram yang mengunggah foto lawas Tito Karnavian.

Foto lawas Tito Karnavian diunggah oleh akun @ringkasansejarah pada Sabtu 26 Oktober 2019.

Atap SDN Gentong Pasuruan Ambruk Tewaskan Guru dan Murid, Nadiem Makarim Lakukan Ini

Disebutkan, foto itu merupakan potret lawas Tito Karnavian saat menempuh pendidikan sebagai angkatan 1987.

Pada foto tersebut, tampak lima pria yang mengenakan seragam yang sama.

Kelimanya berambut cepak dan berpose berdiri berjajar.

"Tito Karnavian ketika menempuh pendidikan Akademi Kepolisian 1987," tulis keterangan pada unggahan @ringkasansejarah.

foto Tito Karnavian saat muda
foto Tito Karnavian saat muda (Instagram/ringkasansejarah)

Diantara lima pria itu, rupanya ada sosok yang cukup mencuri perhatian.

Sosok tersebut ialah Tito Karnavian semasa muda.

Di foto itu, Tito Karnavian terlihat begitu kurus dan terlihat lebih pendek dibanding empat pria lainnya.

Ia berpose memasukkan tangannya ke saku celana.

Meski kurus, kharisma Tito Karnavian sudah terlihat sejak muda dan terlihat rapi.

Tak ayal, foto lawas itu pun mengundang para warganet untuk berkomentar.

Pujian kepada Tito Karnavian pun terus mengalir.

Mereka menyebutkan jika Tito memang terlihat tampan dan gagah sejak muda.

emidalidjo2018 : Gantengnya awet..

susilo_papua : Kecil tapi pemikirannya war biasa

Braakk! Atap Sekolah Tiba-tiba Ambruk, Guru dan Siswa SD Gentong Pasuruan Itu Tewas, Berita Viral

nengarine : Gantengnya di formalin pak awet

nursyafei90 : Tinggi pak tito lebih rendah tp pangakat nya mantap

lia_andriani2 : mungil yh...tp prestasinya besar

Kisah Tito Karnavian jadi Polisi

Saat kecil Tito ingin meringankan beban orangtua.

Itulah alasan utama dirinya memutuskan untuk menempuh studi di Akabri.

Alasan yang sederhana itu nyatanya menjadi jalan kesuksesan Tito Karnavian di polisi.

Hingga akhirnya ia terpilih menjadi Kapolri pilihan Presiden Joko Widodo era 2014-2019.

Dilansir TribunNewsmaker.com melalui Kompas.com Achmad Saleh, ayahanda Tito, menceritakan peristiwa 32 tahun lalu.

Digosipkan Jadi Orang Ketiga, Barbie Kumalasari Akui Suka Irfan Sebaztian, Irma Darmawangsa: Penyok

Saat itu Achmad Saleh melepas anak keduanya untuk berangkat ke kampus Akabri di Magelang, Jawa Tengah.

Saat itu Tito Karnavian baru lulus dari SMAN 2 Palembang, Sumsel.

Ia berangkat ke Magelang hanya membawa bekal uang Rp 12.000.

Pada masa itu, uang Rp 12.000 tak bisa dikatakan kecil mengingat harga bensin Rp 350 per liter dan harga emas Rp 10.000 per gram.

Penampilan Kapolri Tito Karnavian Saat Santai Kasual
Penampilan Kapolri Tito Karnavian Saat Santai Kasual (Tribunnews/Jeprima dan TRIBUNNEWS/HERUDIN)

Pada tahun 1980-an, semua taruna Akpol dan Akademi Angkatan Darat, Udara, dan Laut wajib menjalani pendidikan dasar di Akabri di Magelang selama beberapa bulan.

Pada saat itu, Tito juga diterima di univertas seperti UGM, STAN, dan Fakultas Kedokteran Unsri.

Namun, Tito memilih Akabri.

Daftar 18 Peserta Lolos ke Final Showcase Indonesia Idol, Ada Idolamu?

"Saya ingat betul Tito pernah bilang ke saya, dia ingin meringankan beban ayahnya," ujar Achmad Saleh.

Tito menyelesaikan pendidikan di Akpol tahun 1987 dan berhasil meraih penghargaan 'Adhi Makayasa'.

Penghargaan itu hanya diberikan kepada lulusan terbaik pada setiap angkatan.

Melihat kesuksesan anaknya menempuh studi dengan cemerlang dan bisa menjadi jenderal bintang tiga termuda, Achmad Saleh pun merasa bangga.

Makna dibalik nama Tito Karnavian

Achmad Saleh mengaku semua doanya terjawab saat memberikan nama sang putra, Tito Karnavian.

Nama "Tito" diambil dari nama Presiden Yugoslavia, Josep Bros Tito, yang dikenal sebagai pemimpin negara yang disiplin serta disegani pada zamannya.

Kata "Karnavian" mengacu pada sebuah karnaval mahasiswa yang ditangani Achmad pada detik-detik menjelang kelahiran putranya.

Braakk! Atap Sekolah Tiba-tiba Ambruk, Guru dan Siswa SD Gentong Pasuruan Itu Tewas, Berita Viral

Di balik nama itu, tersemat asa, agar pada masa mendatang, Tito Karnavian dapat menjadi pemimpin yang disiplin dan disegani.

"Itu harapan saya. Sejak dia kecil, saya memang berharap dia bisa menjadi pemimpin," kata Achmad Saleh.

Dari kecil, sudah terlihat sifat Tito yang sangat disiplin.

Tito pun tetap fokus menyelesaikan tugas tanpa tergiur ajakan teman-temannya untuk bermain.

Tito Karnavian tak berharap jadi Kapolri

Achmad Saleh mengaku, ketika proses pencalonan Kapolri mulai bergulir, keluarganya tidak memiliki harapan besar.

Mereka menyadari bahwa Tito merupakan jenderal bintang tiga paling muda di Polri.

Lazimnya, jabatan Kapolri jatuh kepada jenderal bintang tiga senior.

Laporkan Novel Baswedan Rekayasa Penyiraman Air Keras, Siapa Dewi Tanjung? Siapa Pernah Dilaporkan?

Pada saat terakhir bertemu ketika Tito masih menjabat Kapolda Metro Jaya, Achmad berpesan bahwa persaingan di internal Polri akan semakin ketat.

Ketika itu, Tito menjawab tidak memiliki ambisi untuk meraih jabatan lebih tinggi.

"Saya katakan persaingan pasti akan semakin berat. Semua berebut mencari posisi. Kalau ada suratannya, pasti akan terjadi," kata mantan penyiar RRI Palembang yang kini menjadi penulis buku religi Baitullah itu.

Meski Tito kini memiliki segudang kesibukan, dia tak pernah putus komunikasi dengan orangtuanya.

VIDEO: Detik-detik Septic Tank Meledak, Petugas Tewas

FOLLOW INSTAGRAM TRIBUN JAMBI:

.

(TribunNewsmaker.com/Desi Kris)

SUMBER: TRIBUNNEWSMAKER

Editor: nani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved