Twitter Larang Kampanye Politik di Platform Mereka, Ternyata Ini Alasan Sebenarnya!

Twitter berencana melarang iklan politik dengan tujuan untuk menciptakan kepercayaan publik bebas dari kabar hoax.

Twitter Larang Kampanye Politik di Platform Mereka, Ternyata Ini Alasan Sebenarnya!
kompas com
twitter

TRIBUNJAMBI.COM - Twitter berencana melarang iklan politik dengan tujuan untuk menciptakan kepercayaan publik bebas dari kabar  hoax.

"Iklan internet sangat kuat dan sangat efektif bagi para pengiklan komersial, tetapi kekuatan itu juga membawa bahaya tersendiri bagi politik," kata pendiri Twitter Jack Dorsey dalam cuitannya.

Sementara itu media sosial lain Facebook baru-baru ini menolak pelarangan iklan politik. di platform mereka.

Hutan Kota, Wisata Alam Murah di Tengah Kota Jambi

Manajer Kampanye Presiden Donald Trump, Brad Parscale menyatakan larangan itu "sekali lagi merupakan upaya kelompok kiri untuk membungkam Trump dan pihak konservatif".

Namun Bill Russo, juru bicara kampanye calon presiden Demokrat Joe Biden mengatakan, "Ketika dihadapkan pada pilihan antara uang dan integritas demokrasi kita, menyegarkan rasanya (mendengar kabar) bahwa uang tidak selalu menang."

Menu Sop Kambing dan Sop Kaki Sapi Jadi Andalan Sop Jakarta AA yang Melegenda

Merespons langkah Twitter itu, pendiri Facebook Mark Zuckerberg membela kebijakan perusahannya.

"Dalam demokrasi, rasanya tidak benar jika perusahaan swasta menyensor politisi atau berita," katanya dalam sebuah jumpa pers.

Twitter akan memulai pelarangan ini 22 November, sementara rincian aturan itu akan diumumkan 15 November.

Doyok Divonis 7 Bulan Penjara Gara-gara Togel Singapura

Bagaimana Twitter menjelaskan larangan ini?

Dorsey menjelaskan pandangannya dalam rangkaian cuitan.

Halaman
123
Editor: heri prihartono
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved