Teknik Tingkat Tinggi Agen Rahasia Israel, Halim Tak Sadar Telah Direkrut, Nasibnya Berakhir

Awalnya, agen rahasia Israel itu mengirimkan agen wanita yang menyamar sebagai penjual parfum. Dia mengorek keterangan dari istri Halim

Teknik Tingkat Tinggi Agen Rahasia Israel, Halim Tak Sadar Telah Direkrut, Nasibnya Berakhir
Kolase instagram
Ilustrasi agen rahasia dan perekrutan. 

Awalnya, agen rahasia Israel itu mengirimkan agen wanita yang menyamar sebagai penjual parfum. Dia mengorek keterangan dari istri Halim, Samira, yang tinggal di sebuah apartemen.

TRIBUNJAMBI.COM - Apa yang dilakukan agen rahasia Israel ini merupakan teknik tingkat tinggi.

Pada 1978, Israel berhasil mendeteksi bahwa Irak benar-benar ingin memproduksi bom nuklir berkat bantuan peralatan teknologi Perancis.

Saat itu, agen rahasia Mossad diperintahkan untuk menggagalkan proyek itu.

Mengingat Mossad menginginkan operasi yang dinamai Operation Sphinx itu segera membuahkan hasil, agen-agen Mossad pun segera dikirim ke negara Napoleon Bonaparte itu.

Ilustrasi tentara wanita
Ilustrasi tentara wanita ()

Targetnya adalah merekrut salah satu teknisi Irak yang bekerja di industri nuklir Prancis.

Setelah agen-agen Mossad bergabung dengan rekannya yang berada di pos Perancis, operasi rekrutmen pun digelar.

Baca: Kades Inspeksi Rumah Janda di Malam Hari, Warga Penasaran Lalu Ngintip, Kaget karena Melihat

Baca: Para Jenderal Terkejut saat Benny Banting Baret Kopassus, Prajurit Berkaki Satu Dibela Mati-matian

Baca: Benny Kecantol Pramugari Garuda Indonesia, Perjalanan Cinta Kopassus yang Suka Hilang Mendadak

Baca: Puasa Dipercaya Bisa Meningkatkan Kesehatan, Kurangi Resiko Penyakit dan Tingkatkan Fungsi Mental

Baca: Bandingkan Ukuran Pinggang Gisella Anastasia, Luna Maya dan Nia Ramadhani, Pantas Endorse Terus

Sasaran yang kemudian ditemukan Mossad secara kebetulan adalah teknisi bernama Halim, insinyur fisika nuklir Irak.

Nama Halim, tempat kerja, dan kegiatannya sudah berhasil dimonitor oleh Mossad lewat penyelidikan secara rahasia di pabrik tempat Halim bekerja.

Mossad mulai menjebak Halim dengan cara mengamatinya ketika menunggu bus ke pabrik.

Halaman
1234
Editor: duanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved